20/04/2021

Sejarah Singkat Juventus FC, Tim Terbaik Serie A Italia

www.flightlevel350.comSejarah Singkat Juventus FC, Tim Terbaik Serie A Italia. Juventus Football Club (BIT: JUVE) (dari bahasa Latin: iuventus: Youth [juˈvɛntus]), umumnya dikenal sebagai Juventus, dan umumnya dikenal sebagai Juve (diucapkan [jujuve]), berbasis di Piedmont Turin Klub sepak bola profesional Italia di Turin. Klub ini didirikan pada tahun 1897 dengan nama Juventus Sports Club oleh sekelompok pelajar muda yang dipimpin oleh Eugenio Canfari dan saudaranya Enrico di Turin.

Sejak September 2011, mereka akan digelar di Stadion Juventus, yang dapat menampung 41.507 kursi. Stadion ini dibangun di lokasi yang sama dengan stadion bekas pakai, yaitu Stadion Delle Alpi, yang harus dibongkar untuk membangun Stadion Juventus.

Juventus adalah klub tertua kedua di Italia, setelah Genoa (didirikan tahun 1893). Setelah mereka berganti nama menjadi Juventus Football Club, mereka pertama kali tampil di liga top Italia pada tahun 1900. Kecuali musim 2006-2007, mereka selalu menjadi kompetisi teratas (menggunakan Serie A sejak 1929).

Baca Juga: 10 Pemain dengan Raihan Kartu Merah Paling Banyak

Pada 24 Juli 1923, direktur Juventus menunjuk Edoardo Agnelli, anak dari pendiri FIAT, sebagai ketua klub yang baru. Pada saat itu,sudah dikelola oleh Agnelli. Hubungan mereka antara klub sepak bola dan menjadi dinasti bisnis merupakan yang tertua dan terpanjang dalam sejarah olahraga Italia.

Ini membentuk Juventus sebagai klub olahraga yang sangat profesional pertama di negara itu. Mereka telah menjadi kekuatan utama di Italia sejak tahun 1930-an, dan mereka telah menjadi kekuatan utama di Eropa sejak pertengahan tahun 1970-an. Sejak pertengahan 1990-an, Juventus telah menjadi salah satu dari sepuluh klub sepak bola terkaya di dunia dalam hal nilai aset, pendapatan, dan keuntungan. Mereka juga telah terdaftar di Bursa Efek Borsa Italiana sejak tahun 2001.

Seiring berjalannya waktu, Juventus telah menjadi simbol budaya Italia. Sejak 1920-an, klub telah memberikan kontribusi yang signifikan bagi tim nasional Italia dan berkontribusi pada kemenangan Italia di Piala Dunia 1934, 1982, dan 2006.

Juventus, dijuluki Vecchia Signora (“Nyonya Tua”), adalah klub tersukses di Italia dan salah satu yang tersukses di dunia. Mereka memenangkan 36 gelar liga, 13 gelar Piala Italia, dan 8 gelar Piala Super Italia. Dan juga, mereka juga meraih sebanyak dua gelar Liga Champions, dua gelar Piala Interkontinental, tiga gelar Liga Champions UEFA, satu Piala Winners, dua gelar Piala Super Eropa, dan satu gelar International Toto Cup.

Berkat pencapaian tersebut, Juventus pun menempati urutan pertama di liga sepakbola mewah internasional dalam hal jumlah trofi di tingkat nasional, peringkat ke-5 di Eropa dan ke-11 di dunia.

Juventus merupakan klub dengan fans yang terbanyak di seluruh warga Italia dan merupakan salah satu yang terbesar di dunia. Berbeda seperti banyak pendukung klub Eropa lainnya yang biasanya terkonsentrasi di sekitar kampung halaman klub, penggemar Juventus tersebar di seluruh negeri dan di antara para imigran Italia yang tinggal di luar negeri. Mereka juga salah satu penggagas ide untuk membentuk Asosiasi Klub Eropa (sebelumnya dikenal sebagai G-14), yang termasuk klub-klub kaya di Eropa.

Di bawah asuhan Giovanni Trapattoni, dari tahun 1976 hingga 1986, Juventus memenangkan 13 kejuaraan, termasuk 6 gelar liga dan 5 gelar internasional. Mereka juga menjadi klub pertama dalam sejarah sepak bola Eropa yang memenangkan tiga pertandingan di bawah naungan UEFA: Liga Champions 1984–1985, Piala Winners 1983–1984 (sekarang usang) dan Piala UEFA 1976–77.

Saat Juventus memenangkan Piala Super Eropa dan Piala Interkontinental masing-masing pada tahun 1984 dan 1985, itu menjadi klub pertama yang memenangkan semua gelar resmi UEFA dan kejuaraan dunia. Setelah memenangkan Piala Toto Internasional 1999 di era keemasan berikutnya di bawah asuhan Marcello Lippi pada tahun 1999, prestasi ini diperkuat, yang menjadikan mereka satu-satunya di negara dan internasional.Memenangkan semua kemungkinan level klub profesional Italia.

Pada bulan Desember 2000, Juventus menempati peringkat ketujuh dalam Peringkat Klub Terbaik Dunia FIFA. Sembilan tahun kemudian, menurut penelitian statistik Federasi Sejarah dan Statistik Sepak Bola Internasional (IFFHS), mereka menduduki peringkat kedua dalam peringkat klub terbaik di Eropa sepanjang abad ke-20. Di dua peringkat tersebut, Juventus menempati posisi yang lebih tinggi dibanding klub Italia lainnya.

Awal mula Juventus F.C.

Juventus didirikan pada akhir tahun 1897 sebagai Klub Olahraga Juventus yang dibentuk oleh siswa dari Sekolah Menengah Massimo D’Azeglio di daerah Liceo D’Azeglio di Turin. Dua di antaranya adalah saudara Eugenio dan Enrico Canfari.

Mereka pun menggelar rapat untuk menentukan nama klub, hingga akhirnya muncul tiga nama, yakni “Societa Via Port”, “Societa Sportive Massimo D’Azeglio”, dan “Sport Club Juventus”. Nama terakhir dipilih tanpa banyak keberatan dan resmi menjadi nama klub mereka. Namun, dua tahun kemudian, mereka mengganti nama menjadi Juventus Football Club.

Klub kemudian bergabung dengan Kejuaraan Sepak Bola Italia pada tahun 1900. Pada tahun 1904, seorang pengusaha bernama Ajmone-Marsan mengambil alih urusan keuangan Juventus dan mengizinkan mereka pindah dari Piazza d’Armi ke Vancouver dari tempat yang terlatih dengan baik. Drome Umberto (Velodrome Umberto I), kondisinya bahkan lebih buruk. Saat itu, mereka mengenakan pakaian berwarna pink dan hitam. Juventus memenangkan kejuaraan liga untuk pertama kalinya pada tahun 1905. Saat itu, mereka mengenakan pakaian hitam dan putih, terinspirasi dari klub Inggris Notts County.

Pada tahun 1906, karena keluhan dan pertengkaran di ruang ganti, Presiden Alfred Dick memutuskan untuk meninggalkan klub. Dia kemudian akhirnya mendirikan klub lagi yaitu Torino dan memperkenalkan pemain asing terbaik ke Juventus. Perselisihan bertahap Juventus dan Turin masih berlanjut hingga hari ini, dan pertandingan antara keduanya disebut Derby della Mole. Selama periode itu, Juventus bekerja keras untuk membangun kembali tim setelah bubar dan berusaha bertahan dari kekacauan Perang Dunia I.

Dominasi liga

Pemilik FIAT Edoardo Agnelli mengambil alih Juventus pada tahun 1923 dan segera membangun stadion baru. Ini juga membantu Juventus untuk memenangkan Serie A kedua (gelar liga) dari tahun 1925 hingga 1926, setelah ia mengalahkan Alba Roma dengan skor total 12 banding 1.

Pada tahun 1930-an, Juventus telah menjadi klub profesional pertama di Italia dan klub pertama dengan penggemar di berbagai kota, sehingga menjadi kekuatan penting dalam sepak bola Italia. Ini membantu mereka memenangkan lima gelar liga berturut-turut dari tahun 1930 hingga 1935 (empat gelar pertama dimenangkan di bawah kepemimpinan pelatih Carlo Carcano). Selain itu, Juventus juga berkontribusi pada lineup timnas Italia yang dipimpin oleh Vittorio Pozzo yang sukses menjadi juara dunia pada tahun 1934.

Pemain bintang Juventus juga sangat membela Italia saat itu antara lain Luigi Bertolini, Raimundo Orsi, Luis Monti, dan Giovanni Ferrari.

Juventus kemudian memindahkan rumahnya ke stadion, tetapi gagal mendominasi sepak bola Italia pada akhir 1930-an dan awal 1940-an. Mereka justru harus mengakui kelebihan tim dari Kota Turin. Saat mereka mengalahkan Turin untuk memenangkan Coppa untuk pertama kali pada musim 1937-1938, secercah harapan pun muncul. Mereka menempati peringkat keenam pada akhir musim 1940-1941, tetapi memenangkan Coppa Italia kedua di musim berikutnya.

Selama periode ini, Italia mengikuti Perang Dunia II, yang menghambat operasi liga. Pada tahun 1944, Juventus ikut serta dalam kompetisi lokal, namun akhirnya gagal. Pada tanggal 14 Oktober 1945, derby antara Juventus dan Turin kembali memicu kebangkitan liga. Juventus mengalahkan lawan kota mereka 2-1, tetapi Turin (disebut “Turin Besar” pada saat itu) mengakhiri musim sebagai juara.

Setelah Perang Dunia II, pada 22 Juli 1945, Gianni Agnelli terpilih sebagai ketua kehormatan klub. Selama masa jabatannya, Agnelli memperkenalkan beberapa pemain baru, seperti Muccinelli, Denmark John Hansen, dan pemain Giampiero Boniperti. Mereka memenangkan kejuaraan liga pada musim 1949–1950 dan 1951–1952. Mereka memenangkan kejuaraan pada tahun 1950 di bawah kepemimpinan pelatih Inggris Jesse Carver.

Baca Juga: 6 Tim yang Berhasil Lolos ke Perempat Final Liga Champions 2021

Pada 18 September 1954, Gianni Agnelli (Gianni Agnelli) meninggalkan Juventus. Di tahun itu, Juventus mengakhiri musim dengan hanya menempati posisi ke-7. Musim berikutnya, di bawah kepemimpinan pelatih Puppo, sekelompok pemain muda berusaha bangkit. Setelah Umberto Agnelli bergabung dengan klub pada 1955, antusiasme mereka pun meningkat.

Pada musim 1957–1958, Juventus merekrut dua striker baru, John Charles dari Wales dan Omar Sivori dari Argentina. Mereka pun kembali menjadi juara dan berhak memakai Star of Honor karena sudah memenangkan 10 gelar liga. Mereka juga menjadi klub Italia pertama yang memenangkan penghargaan tersebut.

Di musim itu, Sivoli menjadi pemain Juventus pertama yang meraih gelar Pemain Terbaik Eropa Tahun Ini. Di musim selanjutnya, mereka akan mengalahkan Fiorentina pada final Coppa dan juga meraih double crown untuk pertama kalinya (Serie A dan Copa Italia). Boniperti memutuskan pensiun pada 1961 dan mencetak 182 gol di semua kompetisi sebagai pencetak gol terbanyak Juventus. Rekor tersebut bertahan selama 45 tahun.

Pada 1960-an, Juventus hanya meraih gelar liga satu kali, pada musim 1966-67. Namun, pada awal 1970-an, Juventus sekali lagi memperkuat posisinya di sepak bola Italia di bawah bimbingan mantan pemain Čestmír Vycpálek. Pada musim 1970-1971, Juventus sukses mencapai final Piala Fairs (pendahulu Piala UEFA), namun kalah dari Leeds United.

Pada musim 1972-1973, mereka mengantarkan kedatangan beberapa pemain baru, seperti Dino Zoff dan Jose Altafini dari Napoli. Saat itu, mereka menghadapi jadwal padat di pertandingan Serie A dan Eropa. Setelah melampaui AC Milan dalam beberapa detik sekarat, Juventus memenangkan kejuaraan Scudetto ke-15 setelah kekalahan yang luar biasa di pertandingan terakhir. Juventus juga mencapai final Liga Champions UEFA, tetapi kalah dari Ajax Amsterdam dari AJAX Amsterdam.

Pada musim-musim berikutnya, Juventus sukses menambah tiga gelar liga pada musim 1974-1975, 1976-77, dan 1977-78. Prestasi mereka berkat penampilan luar biasa dari bek Gaetano Scirea dan kepemimpinan pelatih Giovanni Trapattoni yang membawa Juventus ke kejuaraan Eropa, dikatakan sebagai juara Piala UEFA 1977. Belakangan, para pemain menjadi tulang punggung sukses tim nasional Italia. Di bawah bimbingan pelatih Enzo Bearzot (Enzo Bearzot), ia mencapai hasil yang baik baik di Piala Dunia 1978 dan Piala Eropa 1980. Memenangkan kejuaraan di Piala Dunia 1982 .

Pentas Eropa

Selama melatih Trapattoni pada 1980-an, Juventus memenangkan kejuaraan Serie A empat kali. Pada tahun 1984, mereka memenangkan kejuaraan liga ke-20 mereka dan dengan demikian memperoleh hak untuk memakai banyak bintang di baju mereka, sehingga menjadi satu-satunya klub Italia yang mencapai prestasi ini.

Enam pemain Juventus bergabung dengan timnas Italia yang menjuarai Piala Dunia 1982. Paolo Rossi menjadi pemain paling dicari Juventus hingga ia memenangkan kejuaraan dan menjadi Pemain Terbaik Eropa Tahun 1982.

Setelah kedatangan bintang Prancis Michel Platini, Juventus kembali menjadi favorit di Serie A musim 1982-83. Sayangnya, kesibukan mereka di pertandingan Eropa membuat mereka tidak konsisten di liga domestik. Juventus yang hanya berjarak 3 poin dari peringkat teratas Roma, gagal mengejar ketertinggalan, dan harus merelakan klub ibu kota untuk menjadi juara. Di Eropa, Juventus sukses melaju ke final Liga Champions, namun kalah dari Hamburg.

Pada musim panas 1983, Juventus harus kehilangan dua pilar inti mereka. Dino Zoff gantung sepatu pada usia 41 tahun, dan Bettega pindah ke Kanada untuk mengakhiri karirnya. Kemudian mereka merekrut kiper baru dari Avellino, yakni Stefano Tacconi dan Beniamino Vinola. Di saat yang sama, Nico Penzo menjadi pendamping Rossi di lini depan.

Saat itu, mereka harus berkonsentrasi pada dua pertandingan, liga domestik dan Piala Winners. Alhasil, melalui performa yang tiada henti sepanjang musim, Juventus berhasil merebut gelar liga seminggu sebelum akhir pertandingan. Pada 16 Mei 1984, mereka mengalahkan Porto 2-1 di Basel untuk memenangkan Piala Winners, yang menambah kesuksesan mereka.

Di musim berikutnya, Juventus gagal meraih gelar Serie A, namun gelar tersebut jatuh ke tangan Vilas. Tapi mereka berhasil memenangkan Liga Champions UEFA 1985 dengan satu-satunya gol Platini di final. Sayangnya, 39 suporter Juventus tewas dalam pertandingan penutup melawan Liverpool Football Club di Stadion Heysel di Belgia akibat bentrok dengan suporter gangster Liverpool. Sebagai hukuman atas tragedi itu, semua tim Inggris dilarang mengikuti Kejuaraan Eropa selama lima tahun.

Keberhasilan menjuarai Liga Champions menjadikan Juventus satu-satunya tim yang mampu memenangkan tiga pertandingan besar Liga Eropa. Juventus berhasil memenangkan Piala Interkontinental, dan Juventus menjadi satu-satunya klub yang telah memenangkan semua gelar resmi Liga Eropa dan gelar kejuaraan dunia sejauh ini. Prestasi ini semakin diperkuat dengan keberhasilan menjuarai Piala Intertoto pada 1999.

Bintang Juventus saat itu, Michel Platini, juga menjadi pemain terbaik Eropa untuk ketiga kalinya secara berturut-turut. Jika menambah gelar yang diraih oleh Paolo Rossi pada tahun 1982, Juventus sudah meraih gelar tersebut empat kali berturut-turut. Juventus memenangkan kejuaraan Serie A pada musim 1985-86, yang juga merupakan tahun terakhir Trapattoni di Juventus.

Pada tahun 1990, Juventus pindah ke rumah baru mereka, Stadion Dell (Alta), yang sebelumnya telah direnovasi sebelum Piala Dunia 1990.

Kesuksesan di era Lippi

Di awal musim 1994-1995, Marcello Lippi mengambil alih posisi pelatih Juventus. Sejak pertengahan 1980-an, ia langsung mengantar Juventus menjuarai Serie A pertama dan menjuarai Coppa Italia. Pemain bintang mereka saat itu adalah Ciro Ferrara, Roberto Baggio, Gianluca Vialli dan pemain muda berbakat Alessandro Del Piero (Alessandro Del Piero). Lippi kemudian memimpin Juventus untuk mengalahkan Ajax Amsterdam 1-1 di musim reguler untuk memenangkan Liga Champions UEFA di musim berikutnya. Fabrizio Ravanelli mencetak gol untuk Juve pada pertandingan tersebut.

Setelah sukses berdiri dan menjuarai Liga Champions, Juventus tak hanya tinggal diam. Mereka kembali merekrut pemain bintang seperti Zinedine Zidane, Filippo Inzaghi dan Edgar Davids. Mereka juga memenangkan gelar Serie A pada musim 1996-1997 dan 1997-98, Piala Super UEFA 1996, dan Piala Interkontinental 1996. Juventus juga mencapai final Liga Champions pada 1997 dan 1998, tetapi dikalahkan oleh Borussia Dortmund. Jerman) dan Real Madrid (Spanyol).

Lippi digantikan oleh Carlo Ancelotti selama dua setengah musim. Setelah dipecat oleh Ancelotti, ia kembali pada 2001 dan langsung merekrut beberapa nama besar seperti Gianluigi Buffon, David Trezeguet, Pavel Nedvěd dan Lilian Thuram. Mereka sukses menjadi juara Serie A pada musim 2001-2002 dan 2002-2003. Pada tahun 2003, Liga Champions UEFA memasuki final All-Italy, tetapi Juventus harus kalah dari Milan setelah mengakhiri pertandingan tanpa tujuan di waktu pertandingan reguler. Di penghujung musim depan, Lippi ditunjuk sebagai pelatih timnas Italia, yang memaksanya mengakhiri salah satu periode kepelatihan tersukses dalam sejarah Juventus.