07/12/2022

Flightlevel350 – Situs Tentang Penerbangan dan Pesawat Terbaru dan Terlengkap

Flightlevel350 Memberikan Berita dan Informasi Tentang Penerbangan dan Pesawat Terbaru dan Terlengkap

Pilot Mendaratkan Pesawat di Bandara yang Salah Setelah Jam Tugas Berakhir di Tengah Penerbangan

Pilot Mendaratkan Pesawat di Bandara yang Salah Setelah Jam Tugas Berakhir di Tengah Penerbangan – Sebuah pesawat penuh penumpang dalam penerbangan Nepal Airlines mendapat kejutan dalam hidup mereka ketika mereka melangkah keluar untuk menemukan diri mereka di bandara yang salah.

Pilot Mendaratkan Pesawat di Bandara yang Salah Setelah Jam Tugas Berakhir di Tengah Penerbangan

 Baca Juga : Semua Pesawat Listrik Rolls-Royce Klaim Rekor Kecepatan Dunia

flightlevel350 – Apakah awak pesawat mencampuradukkan garis lintang dan garis bujur? Apakah mereka diberi jadwal yang salah? Alasannya lebih duniawi.

Pilot dari Nepal Airlines Twin Otter menuju bandara Salle meletakkan pesawat di bandara Nepalgunj setelah jam tugasnya berakhir di tengah penerbangan, dan dia kehabisan waktu untuk terbang ke Salle dan kemudian ke Nepalgunj sesuai jadwal.

Cerita dimulai pada hari Minggu pagi yang berkabut. Twin Otter dengan 17 tempat duduk dijadwalkan berangkat ke bandara Salle di Rukum West dari Kathmandu pada pukul 6:30 pagi. Sepuluh penumpang telah memesan kursi pada penerbangan satu jam itu.

Namun kabut dan angin kencang menunda lepas landas, dan pada pukul 10:30, Nepal Airlines mengumumkan bahwa Penerbangan RA181 telah dibatalkan.

Alasannya, tidak ada bandara alternatif yang dibuka karena kondisi cuaca buruk, meskipun bandara Salle dibuka dengan visibilitas sempurna dan langit cerah.

Bandara alternatif adalah bandara yang cukup dekat dengan tujuan terjadwal yang dapat digunakan jika terjadi keadaan darurat. Di Nepal, di mana cuaca berfluktuasi dari menit ke menit dan penerbangan dioperasikan di bawah aturan penerbangan visual, bandara alternatif adalah suatu keharusan.

Aturan penerbangan visual adalah seperangkat peraturan di mana pilot mengoperasikan pesawat dalam kondisi cuaca yang umumnya cukup jelas untuk memungkinkan pilot melihat ke mana arah pesawat.

“Jadi kami memutuskan untuk membatalkan penerbangan dan memberi tahu penumpang,” kata Deepu Raj Jwarchan, direktur departemen operasi di Nepal Airlines, kepada Post. “Semua penumpang kemudian pulang.”

Namun setelah pukul 12 siang, cuaca membaik dan hampir semua bandara di seluruh negeri dibuka. “Kami memutuskan untuk melanjutkan penerbangan untuk menyelesaikan backlog karena, selama musim dingin, pembatalan penerbangan adalah hal yang normal.”

Awak pesawat dan penumpang diminta melapor ke bandara. Tapi mereka sampai di sana terlambat karena terjebak macet, dan keberangkatan tertunda.

“Penerbangan akhirnya lepas landas pada 14:58, terlambat hampir dua jam sesuai jadwal yang direvisi,” kata Jwarchan, yang juga kapten senior.

Akibat penundaan tersebut, kapten yang bertugas hanya memiliki waktu satu jam lagi untuk menyelesaikan tugasnya. Dan tidak mungkin untuk terbang ke bandara Salle dan kemudian ke Nepalgunj. Jadi kapten penerbangan memutuskan untuk terbang ke Nepalgunj di mana terdapat akomodasi yang lebih baik.

“Lagi pula, itu adalah jadwal yang direncanakan,” kata kapten.

Tetapi para penumpang tidak diberitahu tentang rencana yang direvisi.

“Kami dijadwalkan mendarat di Rukum, yang saya pikir adalah daerah perbukitan,” Aayushi Bam, seorang penumpang, mengatakan kepada Post melalui telepon dari Rukum.

“Kami kaget melihat tanah datar tempat kami mendarat,” kata Bam yang baru pertama kali berkunjung ke Rukum.

“Ketika kami mulai mengambil beberapa foto di bandara, kru maskapai datang dan memberi tahu kami bahwa mereka telah mengatur hotel untuk kami di Nepalgunj. Kemudian kami tahu kami berada di bandara yang salah.”

Bam mengatakan bahwa mereka tidak diberitahu tentang revisi tersebut.

Pejabat Nepal Airlines mengatakan bahwa semua penumpang ditempatkan di hotel atas biaya maskapai. Mereka diterbangkan ke Rukum pada Senin pagi.

Media online dengan cepat mengambil cerita, menuduh pembawa kelalaian belaka.

Seorang pejabat di departemen keselamatan penerbangan Otoritas Penerbangan Sipil Nepal, regulator, mengatakan kepada Post bahwa izin khusus diperlukan jika masa tugas pilot berakhir. “Tetapi pilot tidak dapat terbang jika masa tugas terbangnya atau masa tugas terbangnya berakhir.”

Buddhi Sagar Lamicchane, sekretaris bersama di Kementerian Pariwisata yang mengurus urusan penerbangan, mengatakan kepada Post bahwa kementerian tidak mengetahui insiden tersebut. “Ini bukan masalah serius yang pantas mendapat banyak perhatian.”

Ada dua set tugas: Flying duty period dan flight duty time. Masa tugas terbang adalah waktu yang ditetapkan ketika kehadiran pilot, dari kehadiran di kantor hingga akhir jam kantor, diakumulasikan. Waktu tugas penerbangan dimulai ketika pilot menghidupkan mesin pesawat dan berakhir ketika dimatikan.

Menurut Persyaratan Operasi Penerbangan dari Otoritas Penerbangan Sipil Nepal, periode tugas penerbangan maksimum selama periode 24 jam untuk pilot yang terlibat dalam dua operasi pilot harus 11 jam di mana tidak lebih dari 9 jam untuk operasi dengan pesawat untuk operasi domestik non-short take-off and landing (STOL).

Untuk operasi STOL domestik, periode tugas penerbangan maksimum dalam periode 24 jam untuk pilot yang terlibat dalam operasi dua pilot adalah 10 jam dan tidak lebih dari 8 jam untuk operasi dengan pesawat.

Seorang pejabat senior Nepal Airlines mengatakan kepada Post bahwa keputusan untuk terbang ke Nepalgunj diambil untuk kenyamanan para penumpang. “Pada musim dingin, cuaca tidak dapat diprediksi. Jika penumpang mencapai Nepalgunj, mereka memiliki opsi untuk melakukan perjalanan ke Rukum melalui darat jika pembatalan berlangsung lebih lama.”

Dia mengatakan bahwa pilot memiliki cukup waktu untuk mendarat di bandara Salle, tetapi bandara tidak memiliki dukungan teknis, keamanan, dan fasilitas pengisian bahan bakar. “Perhentian malam di Rukum akan menjadi masalah lain.”

Biasanya, periode pertengahan November hingga Februari dianggap sebagai periode terburuk bagi maskapai karena pola fluktuasi cuaca yang sering terjadi. Cuaca mungkin cerah di Kathmandu tetapi buruk di bandara lain.