21/10/2021

Flightlevel350 – Situs Tentang Penerbangan dan Pesawat Terbaru dan Terlengkap

Flightlevel350 Memberikan Berita dan Informasi Tentang Penerbangan dan Pesawat Terbaru dan Terlengkap

10 Juara NBA Terbanyak dan Rekor Tim yang Terbaik

www.flightlevel350.com10 Juara NBA Terbanyak dan Rekor Tim yang Terbaik. Pertandingan liga bola basket NBA berlangsung dari tahun 1947 hingga musim 2019-2020. Agar game ini semakin kompetitif, fair, dan menarik, semua pecinta bola basket di dunia dapat menyaksikan beberapa perbaikan regulasi dan sistem. Banyak tim telah berkembang, atau berganti nama atau membentuk tim baru.

Dalam gelar pertama NBA di musim 1946-1947 masih dikenal sebagai BAA (Asosiasi Bola Basket Amerika) pada saat itu, dua tim pertama yang mencapai final adalah Philadelphia Warriors dan Chicago Bucks. Pertandingan yang berlangsung hingga lima game telah dimenangkan oleh Philadelphia Warriors dan skor akhirnya adalah 4-1. Saat ini kedua tim telah berkembang menjadi Golden State Warriors bersama Warriors setelah pindah ke Oakland dan Chicago Bucks yang sempat diskors pada tahun 1950. Kini mereka telah membentuk tim lain dengan sejarah panjang di kota yang sama, yaitu Chicago Bulls salah satu tim terkuat di negara pada tahun 90-an.

Daftar tim NBA dengan rekor kejuaraan tertinggi

Tim-tim dengan rekor kejuaraan NBA terbanyak terbagi dalam 7 era, yaitu tahun 1940-an, 1950-an, 1960-an, 1970-an, 1980-an, 1990-an, dan abad ke-21 (dari 2000-2019). Dalam 70 tahun terakhir, Boston Celtics dan Los Angeles Lakers telah terdaftar sebagai dua tim paling juara dari kedua tim, memenangkan total 33 gelar kejuaraan. Artinya, hampir separuh kejuaraan NBA dimiliki oleh kedua tim ini. Berikut sepuluh tim teratas dengan gelar NBA terbanyak.

1. Boston Celtics (17 gelar juara)

Boston Celtics adalah tim bola basket profesional Amerika yang berbasis di Boston. Celtics adalah anggota Divisi Atlantik Wilayah Timur dan berpartisipasi dalam pertandingan National Basketball Association (NBA). Didirikan pada tahun 1946, Celtics adalah salah satu dari delapan tim asli di liga. Mereka memainkan pertandingan kandang di TD Garden. Mereka bermain dengan Boston Bruins dari National Hockey League (NHL). Celtics dianggap sebagai salah satu tim bola basket paling sukses dalam sejarah NBA; waralaba ini dikaitkan dengan Los Angeles Lakers dan merupakan sebagian besar juara NBA yang telah memenangkan 17 gelar (terhitung untuk semua juara NBA sejak liga didirikan 23,6%), dan saat ini memegang rekor kemenangan terbanyak di antara semua tim NBA. Celtics adalah salah satu dari dua waralaba BAA yang masih berada di kampung halaman mereka (yang lainnya adalah New York Knicks).

Celtics memiliki persaingan penting dengan Los Angeles Lakers, yang terakhir menerima perhatian sepanjang 1960-an dan 1980-an. Dalam banyak pertandingan antara kedua tim pada 1980-an, Larry Bird dari Celtics dan Magic Johnson dari Lakers bertarung tanpa henti. Di Lakers Finals, tim ini memainkan rekor 12 pertandingan (termasuk penampilan terakhir mereka pada 2008 dan 2010), di mana Celtics telah memenangkan 9 pertandingan. Empat pemain Celtics (Bob Cousy, Bill Russell, Dave Cowens, dan Larry Bird) memenangkan Penghargaan Pemain Paling Berharga NBA untuk rekor NBA mereka, memenangkan total 10 penghargaan MVP. Julukan “Celtics” dan maskot “Lucky Fairy” sama-sama memberikan penghormatan kepada populasi Irlandia yang besar dalam sejarah Boston, dan juga memberikan penghormatan kepada tim tenda pra-NBA “Primitive Celtics”.

Kenaikan dominasi Celtics dimulai pada akhir 1950-an, setelah pelatih Red Auerbach mengakuisisi center Bill Russell, yang akan menjadi landasan dinasti Celtics, dalam draft day trade pada tahun 1956. Dipimpin oleh Russell dan point guard superstar Bob Cousy, the Celtics memenangkan kejuaraan NBA pertama mereka pada tahun 1957. Russell, bersama dengan pemain pendukung berbakat dari Hall of Famers masa depan termasuk John Havlicek, Tom Heinsohn, KC Jones, Sam Jones, Satch Sanders, dan Bill Sharman, akan mengantarkan Celtics ke periode terbesar dalam sejarah waralaba, memenangkan delapan kejuaraan NBA berturut-turut sepanjang 1960-an. Setelah Russell pensiun pada tahun 1969, Celtics memasuki masa pembangunan kembali. Dipimpin oleh Dave Cowens center dan point guard JoJo White, Celtics kembali ke kaliber kejuaraan, memenangkan dua gelar NBA pada 1974 dan 1976. Celtics kembali mendominasi pada 1980-an. Dipimpin oleh “Tiga Besar” yang menampilkan Larry Bird, Kevin McHale, dan Robert Parish, Celtics memenangkan kejuaraan tahun 1981, 1984, dan 1986.  Hasil 16 kejuaraan selama abad ke-20, Celtics, setelah berusaha selama tahun 1990-an, Hingga bangkit kembali agar dapat memenangkan kejuaraan pada tahun 2008 dengan bantuan Kevin Garnett, Paul Pierce, dan Ray Allen dalam apa yang dikenal sebagai “Tiga Besar” baru zaman. Celtics kembali ke Final NBA pada 2010, hanya kalah dari Lakers dalam tujuh seri pertandingan.

Baca Juga: Inilah 10 Pemain Basket Tertinggi di Dunia

2. Los Angeles Lakers (16 gelar juara)

Los Angeles Lakers adalah tim bola basket profesional Amerika yang berbasis di Los Angeles. Lakers berpartisipasi dalam pertandingan National Basketball Association (NBA) sebagai anggota dari Pacific West Conference District. Lakers memainkan pertandingan kandang mereka di Staples Center di Los Angeles Clippers, Los Angeles Sparks dari Asosiasi Bola Basket Wanita Nasional dan Los Angeles Kings dari Liga Hoki Nasional. Lakers adalah salah satu tim tersukses dalam sejarah NBA. Mereka telah memenangkan 17 kejuaraan NBA, yang sebanding dengan rekor sepanjang masa Boston Celtics.

Waralaba dimulai dengan Detroit National Basketball League (NBL), yang dibubarkan pada tahun 1947. Tim baru saja mulai bermain di Minneapolis, Minnesota, menamakan dirinya Minneapolis Lakers. Lakers awalnya adalah anggota NBL. Sebelum bergabung dengan rival American Basketball Association, mereka memenangkan kejuaraan NBL 1948, di mana mereka akan memenangkan enam kejuaraan berikutnya yang dipimpin oleh bintang George Mikan (George Mikan). Pada akhir 1950-an, setelah Mikan pensiun dan berjuang secara finansial, mereka pindah ke Los Angeles sebelum musim 1960-61.

Dipimpin oleh Hall of Famers Elgin Baylor dan Jerry West, Los Angeles mencapai Final NBA enam kali pada 1960-an, tetapi kalah dari setiap Celtics. Serial ini memulai kompetisi panjang dan legendaris mereka. Pada tahun 1968, Lakers memenangkan empat pilihan NBA Most Valuable Player (MVP) untuk Wilt Chamberlain (Wilt Chamberlain), dan di bawah kepemimpinan pelatih kepala baru Bill Sharman, memenangkan gelar kejuaraan NBA keenam dan gelar kejuaraan pertama di Los Angeles pada tahun 1972. Setelah West dan Chamberlain pensiun, tim berdagang dengan superstar Kareem Abdul-Jabbar, yang telah memenangkan beberapa penghargaan MVP bersama Lakers. Meskipun tim tidak bisa melaju ke final pada akhir 1970-an, dua perubahan penting terjadi pada 1979, yang membuka zaman keemasan baru bagi tim. Pertama, Jerry Buss mengakuisisi Lakers dan, sebagai pemilik tim, memimpin dalam memperlakukan pertandingan bola basket sebagai acara hiburan dan olahraga.  Kedua, Lakers memilih Magic Johnson secara keseluruhan di NBA Draft 1979.

3. Golden State Warriors (6 gelar juara)

Golden State Warriors adalah tim bola basket profesional Amerika yang berbasis di San Francisco. Warriors adalah anggota Divisi Pasifik Wilayah Barat Asosiasi Bola Basket Nasional (NBA). Warriors didirikan di Philadelphia pada tahun 1946, dipindahkan ke San Francisco Bay Area pada tahun 1962 dan dinamai menurut nama kota, dan kemudian mengubah indikasi geografis menjadi Golden State pada tahun 1971. pusat

Warriors memenangkan kejuaraan pertama dari Basketball Association of America (BAA) pada tahun 1947 , dan pada tahun 1956 mereka kembali memenangkan kejuaraan yang dipimpin oleh trio Hall of Fame Paul Arizin, Tom Gola dan Neil Johnston. Setelah menjadi bintang perdagangan Wilt Chamberlain pada Januari 1965, tim tersebut mengakhiri musim 1964-65 dengan rekor terburuk NBA (17-63). Periode pembangunan kembali mereka singkat, sebagian besar karena draft Warriors Rick Barry empat bulan setelah perdagangan. Pada tahun 1975, bintang-bintang Barry dan Jamaal Wilkes memimpin Warriors ke kejuaraan ketiga mereka, yang diakui sebagai salah satu kekalahan terbesar dalam sejarah NBA.

4. Chicago Bulls (6 gelar juara)

Chicago Bulls merupakan tim bola basket profesional Amerika yang berbasis di Chicago. Banteng adalah anggota Divisi Tengah Wilayah Timur dari National Basketball Association (NBA). Tim ini didirikan pada 16 Januari 1966, dan memainkan pertandingan pertama di musim NBA 1966-67. Bulls dan Chicago Blackhawks dari National Hockey League (NHL) memainkan pertandingan kandang mereka di United Center di arena West End Chicago.

Bulls mencapai kesuksesan terbesar mereka pada 1990-an, ketika mereka memainkan peran penting dalam mempromosikan NBA di seluruh dunia. Seperti yang kita semua tahu, mereka pernah menjadi salah satu dinasti terbesar di NBA, memenangkan enam kejuaraan NBA dan tiga kejuaraan dua kali antara tahun 1991 dan 1998. Enam tim pemenang mereka dipimpin oleh Hall of Famer Michael Jordan, Scotty Pippen dan pelatih Phil Jackson. Bulls adalah satu-satunya tim NBA yang telah memenangkan banyak kejuaraan tanpa kalah dalam seri final dalam sejarahnya.

5. San Antonio Spurs (5 gelar juara)

San Antonio Spurs adalah tim bola basket profesional Amerika yang berbasis di San Antonio. Spurs berpartisipasi dalam National Basketball Association (NBA) sebagai anggota Divisi Barat Daya Wilayah Barat. Tim memainkan pertandingan kandang mereka di AT&T Center di San Antonio.

Spurs adalah salah satu dari empat mantan tim American Basketball Association (ABA) yang tetap sama setelah penggabungan ABA dan NBA pada tahun 1976, dan satu-satunya mantan tim ABA yang memenangkan kejuaraan NBA. Tim memenangkan kejuaraan NBA pada tahun 1999, 2003, 2005, 2007 dan 2014. Pada musim 2019-20, Spurs memiliki tingkat kemenangan tertinggi di antara tim NBA yang aktif. Pada Mei 2017, dalam tiga dekade terakhir, Spurs memiliki tingkat kemenangan tertinggi di antara semua tim di liga olahraga profesional utama di Amerika Serikat dan Kanada.

Dari 1999–2000 hingga 2016–17, Spurs memenangkan 50 pertandingan setiap musim, mencatat rekor 50 kemenangan dalam 18 musim berturut-turut. Pada musim 2018-19, Spurs memecahkan rekor NBA untuk kedua kalinya dalam 22 pertandingan playoff berturut-turut. Keberhasilan terbaru tim dan pelatih kepala saat ini Gregg Popovich (Gregg Popovich) Masa jabatan didampingi oleh karir permainan Spurs idola David Robinson (1989-2003) dan Tim Duncan (1997-2016).

Baca Juga: 10 Pemain Voli Tercantik di Dunia

6. Philadelphia 76ers (3 gelar juara)

Philadelphia 76ers (juga dikenal sebagai 76ers) adalah tim bola basket Amerika yang berafiliasi dengan National Basketball Association. Tim tersebut berlokasi di wilayah metropolitan Philadelphia, Pennsylvania. 76ers bermain di Divisi Atlantik Wilayah Timur NBA dan memainkan pertandingan kandang mereka di Wells Fargo Center. Pada tahun 1946, nama aslinya adalah Syracuse Nationals (Syracuse Nationals). Ini adalah salah satu tim tertua di NBA. Itu adalah sisa 8 tim (23 bola) yang dapat bertahan setelah lebih dari sepuluh tahun kompetisi. Bagian dari tim ).

76ers memiliki sejarah yang gemilang. Pemain bintang termasuk Wilt Chamberlain, Moses Malone, Charles Barkley dan Allen Iverson pernah bermain. Mereka juga memenangkan tiga kejuaraan NBA pada tahun 1955, 1967, dan 1983.

7. Detroit Pistons (3 gelar juara)

Detroit Pistons merupakan tim bola basket profesional Amerika yang berbasis di Detroit. Pistons berpartisipasi dalam pertandingan National Basketball Association (NBA) sebagai anggota Central Eastern Conference of the League dan memainkan pertandingan kandang di Little Caesars Arena di Midtown. Tim ini didirikan di Fort Wayne, Indiana pada tahun 1941 sebagai Wayne Zorner Ford Pistons, anggota National Basketball League (NBL), di mana ia memenangkan dua kejuaraan NBL: tahun 1944 dan 1945. Pistons kemudian bergabung dengan Basketball Association of America (BAA). ) Pada tahun 1948. NBL dan BAA bergabung ke NBA pada tahun 1949, dan Pistons menjadi bagian dari United League. Pada tahun 1957, waralaba pindah ke Detroit. Pistons memenangkan tiga kejuaraan NBA: 1989, 1990 dan 2004.

8. Miami Heat (3 gelar juara)

Miami Heat merupakan tim bola basket profesional Amerika yang berbasis di Miami. Heat berpartisipasi dalam National Basketball Association (NBA) sebagai anggota dari Southeast Division League. Klub ini memainkan pertandingan kandang di American Airlines Arena dan memenangkan tiga kejuaraan NBA.

Waralaba dimulai pada musim NBA 1988-89 ketika itu adalah tim ekspansi. Setelah periode yang biasa-biasa saja, Heat menjadi semakin penting pada 1990-an setelah menunjuk mantan pelatih kepala Pat Riley sebagai presiden tim. Riley dibangun berdasarkan kesepakatan profil tinggi antara Alonzo Mourning dan Tim Hardaway, yang segera mendorong tim ke babak playoff. Mourning dan Hardaway memimpin Heat meraih empat gelar divisi sebelum meninggalkan Heat pada 2001 dan 2002. Setelah merekrut Dwyane Wade pada 2003, tim meraih sukses baru.

9. New York Knicks (2 gelar juara)

The New York Knicks Sering disebut New York Knicks, ini adalah tim bola basket profesional Amerika yang berbasis di Manhattan, New York. Knicks adalah anggota Divisi Atlantik Wilayah Timur dan berpartisipasi dalam pertandingan National Basketball Association (NBA). Tim bermain di rumah di Madison Square Garden dan berbagi lapangan dengan New York Rangers dari National Hockey League (NHL). Mereka adalah salah satu dari dua tim NBA yang berbasis di New York City; tim lainnya adalah Brooklyn Nets. Selain Boston Celtics, Knicks adalah salah satu dari hanya dua tim NBA asli yang masih berada di kampung halaman mereka.

10. Houston Rockets (2 gelar juara)

Houston Rockets adalah tim bola basket yang merupakan anggota dari National Basketball Association. Tim tersebut berlokasi di Houston, Texas. Ketika klub masih menetap di San Diego, nama yang dipilih Rockets selama pertandingan adalah moto San Diego. Di kota inilah roket Atlas yang digunakan NASA diproduksi. Ketika San Diego menjadi markas besar NASA, Rockets tetap menggunakan nama tersebut meskipun pindah ke Houston. Di bawah kepemimpinan Clyde Drexler dan Hakeem Olajuwon, Houston Rockets memenangkan pertandingan NBA dua kali pada tahun 1994 dan 1995. 

Saat pertama kali bergabung dengan NBA pada musim 1971/72, Rockets mendatangkan bintang tim Elvin Hayes (Big E). Namun, Hayes kemudian pindah ke klub lain. Pada tahun 1975, Rockets membuat babak playoff untuk pertama kalinya dalam pertandingan NBA yang dipimpin oleh Calvin Murphy dan penyerang Rudy Tomjanovich. Setahun kemudian, Moses Malone (Moses Malone), pemain bola basket profesional pertama (American Basketball Association, ABA) setelah lulus dari sekolah menengah, bergabung dengan Houston. Dengan perkembangan klub, Malone menjadi pemain terbaik di NBA dan membawa Rockets ke Timur untuk pertama kalinya pada tahun 1977. 

Pada tahun 1984, Rockets merekrut Hakeem Olajuwon (Hakeem Olajuwon), yang membawa mereka ke Final 1986 pada tahun kedua karirnya, dan pada tahun itu mereka kembali dikalahkan oleh Boston Kay. Alters dikalahkan. Dalam tujuh musim berikutnya, Houston Rockets gagal mencapai babak pertama playoff sebanyak lima kali. Baru pada tahun 1994 Houston Rockets memenangkan kejuaraan NBA untuk pertama kalinya, ketika tim yang dipimpin oleh Olajuwon memasuki babak ke final & mengalahkan tim New York Knick. Setelah bertambah kekuatan untuk Clyde Drexler, yang pindah dari Portland Trail Blazers, mereka mengalahkan Orlando Magic dalam empat pertandingan pada tahun 1995 untuk memenangkan kejuaraan lagi. Namun, setelah dua tahun yang gemilang ini, Rockets tidak pernah mencapai final, dan bahkan tidak mencapai babak playoff antara 1999-2003. Mereka baru masuk playoff lagi setelah memilih Yao Ming dari China, dan harus menunggu hingga 2009 untuk lolos ke babak pertama playoff.