05/03/2021

Inilah 9 Olahraga yang Berbahaya Beresiko Nyawa

www.flightlevel350.comInilah 9 Olahraga yang Berbahaya Beresiko Nyawa. Bahwa dalam menekuni olahraga tidak hanya tubuh yang sehat dan badan berkeringat.

Bagi para penggemar olahraga ekstrim, Menyukai tantangan yang memacu adrenalin ketika menghadapi sebuah tantangan yang membahayakan nyawa.

Berikut 9 olahraga Paling berbahaya :

1. Berselancar

Selancar adalah olahraga yang biasanya dilakukan di ombak. Olahraga ini dilakukan dengan menggunakan papan sebagai alat manipulasi ombak. Papan tersebut akan menggunakan gaya gelombang di bawahnya untuk bergerak, dan arahnya akan digerakkan oleh peselancar. Adrenalin dirangsang karena tekanan untuk memandu papan selancar sambil menjaga keseimbangan. Mirip dengan rodeo, tetapi dalam olahraga ini peselancar mengendarai angin dan ombak.

sejarah

Pada awal abad ke-20, selancar terkenal di Amerika dan Australia, dan komunitas selancar terbentuk di beberapa pantai di Amerika Serikat. Boomingnya surfing berawal dari munculnya budaya surfing, gaya hidup inilah yang melahirkan gaya hidup ini dan tercermin dari berbagai produk, musik, fashion, majalah, dan film yang menggambarkan casual kids beach. Sosiolog Amerika pada pertengahan 1950-an menyebutnya sebagai budaya kemalasan.

Namun di awal abad ke-19, olah raga ini mulai digemari oleh anak muda, seperti di Amerika Serikat, Mexico dan para pemuda Eropa lainnya. Preferensi untuk olahraga ini, sehingga olahraga ini menjadi populer dan lebih mendunia.

Tempat surfing di Indonesia

Lihat Surfing di Indonesia Walaupun Indonesia bisa mengunjungi tempat ini sepanjang tahun untuk pemula hingga surfing kelas dunia, waktu terbaik untuk melakukan aktivitas tersebut adalah saat musim kemarau (Mei-Oktober). Dalam rentang waktu ini, gelombang terbesar dan paling konsisten dapat ditemukan.

Baca Juga: Sejarah Olahraga Balap Sepeda di Indonesia

2. Menaiki banteng

Menunggang banteng adalah olahraga rodeo. Penunggangnya adalah menunggang banteng. Banteng melawan dan berusaha mempertahankannya, sedangkan hewan berusaha untuk menyingkirkan penunggangnya.

Menunggang banteng Amerika digambarkan sebagai “delapan detik paling berbahaya dalam olahraga.” Untuk mencetak gol, pengendara harus menggunakan satu tangan untuk memegang tali banteng yang diikat di belakang kaki depan banteng dan tetap berada di atas banteng selama delapan detik. Menyentuh Banteng atau diri mereka sendiri dengan tangan kosong, atau gagal mencapai angka delapan detik, akan mengakibatkan permainan tidak dicetak. Bergantung pada organisasi dan kompetisi adu banteng, terdapat hingga empat juri untuk menilai pengemudi dan empat juri untuk mengevaluasi kinerja mereka. Untuk sebagian besar organisasi, skor sempurna adalah 100 poin. Biasanya, sebagian besar pembalap profesional mencetak gol di pertengahan 70-an hingga pertengahan 80-an.

Di luar Amerika Serikat, Kanada, Meksiko, Belize, Guatemala, El Salvador, Honduras, Nikaragua, Kosta Rika, Panama, Kuba, Republik Dominika, Kolombia, Venezuela, Guyana, Ekuador juga memiliki tradisi menunggang banteng dengan berbagai aturan dan sejarah. . , Peru, Bolivia, Brasil, Paraguay, Chili, Argentina, Uruguay, Filipina, Jepang, Afrika Selatan, Inggris Raya, Jerman, Prancis, Italia, Spanyol, Australia, dan Selandia Baru, yang sebagian besar mengikuti aturan serupa, terutama Banteng Profesional Organisasi Pengendara (PBR).

Sejarah

Jinak banteng berasal dari akar kuno budaya Minoan. Berkuda sendiri berasal langsung dari berkuda dan kompetisi pertanian di Meksiko, dan sekarang secara kolektif disebut charreada. Pada abad ke-16, kompetisi bangsawan bernama Jaripeo menang. Awalnya dianggap sebagai varian adu banteng, dalam varian ini, pengendara benar-benar menunggangi banteng sampai mati, dan perlombaan berkembang menjadi bentuk di mana banteng hanya berkuda sampai pertarungan berhenti. Pada pertengahan abad kesembilan belas, permainan charreada populer di peternakan sapi di Texas dan California, di mana peternak Anglo dan Hispanik sering berkolaborasi.

Banyak beberapa orang penjaga hutan Texas awal, menjadi ahli penunggang kuda dan juga menjadi peternak, Mereka mempelajari dan mengadaptasi sebuah teknik dari tradisi Amerika Hispanik untuk menggembala di Amerika Serikat. Banyak orang juga menikmati perayaan tradisional Meksiko. Peternak, promotor, dan mantan Texas Ranger HL Kinney menggelar adu banteng Anglo-Amerika pertama yang terorganisir di Barat Daya pada tahun 1852. Acara tersebut juga mencakup kompetisi Jaripeo, yang juga menjadi bahan liputan di surat kabar New Orleans Daily Delta. Namun, sentimen publik telah bergeser dari olahraga berdarah dan adu banteng, dan pada tahun 1891, Badan Legislatif Texas melarang kompetisi pemenang hadiah. Namun, selama periode yang sama, “Wild West Show” mulai menambahkan kontrol kemudi ke pamerannya, memilih menggunakan hewan yang dipotong untuk kemudi. Lebih mudah ditangani dan diangkut daripada sapi jantan.

Meski olahraga balap kemudi sudah eksis hingga tahun 1920-an, olahraga ini tidak populer hingga banteng kembali ke arena dan menggantikan banteng sebagai pilihan utama untuk bersepeda. Rodeo pertama menggunakan Brahma Bulls di Columbia, Mississippi, dan diproduksi oleh saudara Kanada Earl dan Weldon Bascom pada tahun 1935 dengan Jake Lybbert dan Waldo Ross. Ini adalah kompetisi rodeo pertama yang menampilkan perilaku menunggang banteng dalam kompetisi koboi malam yang diadakan di bawah lampu luar ruangan. Asosiasi Rodeo (RCA) didirikan pada tahun 1936, yang kemudian menjadi Asosiasi Rodeo Profesional (PRCA), yang merupakan momen penting dalam olahraga banteng dan rodeo modern secara keseluruhan. Melalui organisasi ini, ratusan rodeo diadakan setiap tahun. Sejak itu, popularitas semua aspek olahraga rodeo meningkat.

3. Auto racing

Olahraga motor sudah ada sejak penemuan mobil. Berbagai jenis kompetisi telah diadakan, yang paling awal dapat ditelusuri kembali ke tahun 1867. Banyak dari kompetisi paling awal yang merupakan uji keandalan yang efektif dengan tujuan untuk membuktikan bahwa alat berat baru ini adalah alat transportasi praktis, tetapi segera menjadi cara penting bagi pabrikan yang bersaing untuk memamerkan alat berat mereka. Pada tahun 1930-an, mobil balap profesional dikembangkan. Ada banyak kategori berbeda, dan setiap kategori memiliki aturan dan regulasi berbeda.

sejarah

Albert Lemaître menduduki peringkat pertama dalam mobil Peugeot Type 5 3hp di Paris-Roen.

Fernand Gabriel (Fernand Gabriel) mengendarai Mors di Paris dan Madrid pada tahun 1903.
Untuk pertama kalinya, perlombaan dua kendaraan jalan raya yang diatur sebelumnya berlangsung di rute yang ditentukan. Pada tanggal 30 Agustus 1867, antara Ashton-under-Lyne dan Old Trafford, terpisah delapan mil. Isaac Watt Boulton (Isaac Watt Boulton) menang.

Setelah berhasil membangun mobil bensin pertama, kegiatan balap pembakaran dalam pun dimulai. Kompetisi pertama yang diselenggarakan pada tanggal 28 April 1887, diselenggarakan oleh Bapak Fossier, pemimpin redaksi publikasi Le Vélocipède di Paris. Dari Jembatan Neuilly ke Bois de Boulogne, total panjangnya 2 kilometer (1,2 mil).

Pada tanggal 22 Juli 1894, “Majalah Le Petit di Paris” menyelenggarakan balapan mobil pertama di dunia dari Paris ke Rouen. 102 pemain membayar biaya masuk 10 franc.

Balapan mobil Amerika pertama biasanya diadakan pada Hari Thanksgiving di Chicago Times Herald pada 28 November 1895. Laporan berita ini pertama kali membangkitkan minat kuat orang Amerika dalam mengemudi mobil.

Targa Florio adalah kompetisi balap ketahanan udara terbuka yang diadakan di pegunungan Sisilia dekat ibu kota pulau Palermo. Didirikan pada tahun 1906, ini adalah acara balapan tertua dan merupakan bagian dari Kejuaraan Olahraga Dunia antara tahun 1955 dan 1973.

Klub mobil Prancis ACF memiliki arsitektur dan olahraga motor yang berbasis di Prancis, sehingga sering menjalin kontak dengan kota-kota besar lainnya di Prancis atau bagian lain Eropa dan mengadakan banyak kompetisi internasional berskala besar, biasanya ke dan dari Paris.

Aspendale Racecourse Australia adalah arena pacuan kuda khusus pertama di dunia, yang dibuka pada Januari 1906. Trek berbentuk buah pir ini panjangnya sekitar satu mil, hampir tidak memiliki siku, dan permukaan kerikilnya terbuat dari semen.

Brooklands di Surrey adalah lintasan balap sepeda motor “bank” pertama yang dibangun khusus yang dibuka pada bulan Juni 1907. Ini memiliki trek beton berputar berkecepatan tinggi 4,43 kilometer (2,75 mil).

4. American football

Amerika Football adalah olahraga tim yang dimainkan oleh dua tim yang terdiri dari 11 pemain di lapangan persegi panjang dengan tiang gawang di setiap ujungnya. Pelanggaran, tim yang memiliki bola berbentuk oval, berusaha untuk maju ke bawah lapangan dengan berlari dengan bola atau mengopernya, sedangkan pertahanan, tim yang tidak memiliki bola, bertujuan untuk menghentikan gerak maju pelanggaran dan mengambil bola. penguasaan bola untuk diri mereka sendiri. Pelanggaran harus maju setidaknya sepuluh yard dalam empat pukulan atau permainan; jika gagal, mereka menyerahkan sepak bola ke pertahanan, tetapi jika berhasil, mereka diberi set empat down baru untuk melanjutkan drive. Poin dicetak terutama dengan memajukan bola ke zona akhir tim lawan untuk touchdown atau menendang bola melalui tiang gawang lawan untuk tujuan lapangan. Tim dengan poin terbanyak di akhir pertandingan menang.

Dikembangkan di Amerika Serikat, dimulai dengan sepak bola dan rugby. Pada tanggal 6 November 1869, pertandingan American football yang pertama diadakan antara Universitas Rutgers dan Universitas Princeton. Aturan yang digunakan dalam permainan tersebut berdasarkan pada peraturan sepak bola pada saat itu. Mulai tahun 1880, “Bapak Sepak Bola Amerika” Walter Camp (Walter Camp) membuat serangkaian perubahan aturan, menetapkan menembak, garis gulat, tim sebelas orang, dan menjatuhkan konsep. Setelah mengubah aturan, operkan bola secara legal, tetapkan zona netral dan tentukan ukuran dan bentuk bola. Olahraga ini terkait erat dengan sepak bola Kanada, yang telah berkembang secara bersamaan dan bersamaan dengan sepak bola Amerika (meskipun aturan mereka tidak tergantung pada aturan Camp). Dalam sepak bola Amerika, sebagian besar fitur yang membedakan sepak bola Amerika dari rugby dan rugby juga ada. Kedua cabang olahraga ini dianggap sebagai varian utama dari permainan sepak bola.

American Football adalah olahraga paling populer di Amerika Serikat. Bentuk permainan yang paling populer adalah sepak bola profesional dan sepak bola perguruan tinggi, dan level utama lainnya adalah sekolah menengah atas dan sepak bola remaja. Pada tahun 2012, hampir 1,1 juta atlet sekolah menengah dan 70.000 atlet perguruan tinggi berpartisipasi dalam olahraga ini di Amerika Serikat setiap tahun. National Football League adalah liga sepak bola terpopuler di Amerika Serikat dan memiliki tingkat kehadiran rata-rata tertinggi dari semua liga olahraga profesional di dunia. Kejuaraannya Super Bowl adalah salah satu acara olahraga klub yang paling banyak ditonton di dunia. Pendapatan tahunan liga ini sekitar $ 15 miliar, menjadikannya liga olahraga paling berharga di dunia. Ada liga profesional lain di seluruh dunia, tetapi mereka tidak menikmati popularitas internasional dalam olahraga Amerika lainnya seperti bisbol atau bola basket.

Sejarah

Sepak bola Amerika berevolusi dari rugby dan sepak bola. Seperti sepak bola Amerika, rugby adalah olahraga di mana dua tim yang bersaing memperebutkan penguasaan bola. Bola dapat melewati serangkaian tiang gawang atau mengenai area gawang lawan untuk mencetak gol.

Pada 6 November 1869, kedua tim perguruan tinggi mengadakan pertandingan yang diyakini sebagai pertandingan sepak bola Amerika pertama antara Rutgers dan Princeton. Setiap tim terdiri dari 25 pemain dan menggunakan bola yang tidak bisa diambil atau dibawa. Namun, ia bisa menendang atau memukul dengan kaki, tangan, kepala atau samping, dengan tujuan mendorongnya ke sasaran lawan. Rutgers memenangkan pertandingan 6-4. Kompetisi universitas berlangsung selama beberapa tahun, dan kompetisi dilakukan sesuai dengan aturan sekolah di negara tersebut. Perwakilan dari Universitas Yale, Universitas Columbia, Universitas Princeton, dan Universitas Rutgers bertemu pada tanggal 19 Oktober 1873 dan mengembangkan seperangkat aturan standar yang berlaku untuk semua sekolah. Setiap tim terdiri dari 20 pemain dan menentukan lapangan 400 x 250 kaki (122 m x 76 m). Harvard abstain dalam memberikan suara untuk pertemuan ini karena mereka menyukai permainan bergaya rugby dan bisa berjalan dengan bola.

Baca Juga: 10 Juara NBA Terbanyak dan Rekor Tim yang Terbaik

5. Panjat tebing

Panjat tebing adalah olahraga dimana peserta dapat memanjat, menuruni atau melintasi formasi batuan alam atau dinding batu buatan. Tujuannya adalah untuk mencapai puncak formasi batuan atau ujung rute normal yang telah ditentukan sebelumnya tanpa terjatuh. Panjat tebing merupakan olah raga dengan kebutuhan fisik dan mental yang tinggi, biasanya menguji kekuatan, daya tahan, kelincahan, keseimbangan, dan pengendalian mental pendaki. Mengetahui teknik pendakian yang benar dan menggunakan peralatan pendakian khusus sangat penting untuk menyelesaikan rute dengan aman.

Karena banyaknya variasi formasi batuan di seluruh dunia, panjat tebing telah dibagi menjadi beberapa gaya dan subdisiplin yang berbeda, seperti reorganisasi, dan aktivitas lain yang melibatkan perbukitan bersisik dan formasi serupa, yang berbeda dengan panjat tebing. Sambil menjaga keseimbangan, dukung terus beban pemanjat dengan kedua tangan.

Sejarah

Pada masa-masa awal Amerika Serikat, diyakini bahwa Anasazi, yang berada di tebing pada abad ke-12, adalah pendaki yang hebat. Pendaki Eropa awal menggunakan teknik pendakian sebagai keterampilan yang dibutuhkan untuk mendaki puncak. Pada tahun 1880-an, panjat tebing Eropa menjadi kegiatan mandiri di luar pendakian gunung [2].

Meskipun panjat tebing merupakan bagian penting dari pendakian gunung di Pegunungan Alpen Victoria, secara umum diyakini bahwa panjat tebing dimulai di berbagai belahan Eropa pada paruh kedua abad ke-19. Panjat tebing telah berkembang secara bertahap dari kebutuhan gunung menjadi kegiatan olahraga yang unik. Dimulai pada pertengahan abad ke-19, John Ball, pendiri Alpine Club, belajar dan menjadi terkenal. Banyak pendaki lain mengikuti, seperti Paul Grohmann, Edward R. Whitwell, Michael Innerkofler, Angelo Dibona dan Tita Piaz.

6. Skydiving

Terjun Payung adalah metode transisi dari ketinggian ke bumi dengan menggunakan gaya gravitasi, termasuk penggunaan parasut atau parasut untuk mengontrol kecepatan turun. Ini mungkin melibatkan kurang lebih jatuh bebas (terjun payung), yang merupakan periode ketika parasut belum dikerahkan dan tubuh secara bertahap berakselerasi ke kecepatan akhirnya.

7. Jai alai

Jai alai adalah olahraga yang melibatkan bola yang memantul dari dinding dengan mempercepatnya hingga kecepatan tinggi menggunakan jalinan genggam (cesta). Ini adalah varian dari Basque pelota. Istilah ini diciptakan oleh Serafin Baroja pada tahun 1875 dan biasanya digunakan secara longgar di fronton (lapangan squash terbuka) tempat olahraga tersebut dimainkan. Permainan ini berarti “festival” dalam bahasa Basque dan disebut “zesta-punta” (ujung keranjang) di negara Basque. Olahraga ini dimainkan di Spanyol, Prancis barat daya, dan negara-negara Amerika Latin.

8. Tinju

Tinju adalah olahraga dan seni bela diri di mana dua peserta dengan berat yang sama menggunakan tinju mereka untuk bersaing satu sama lain dalam rangkaian interval satu hingga tiga menit yang disebut ronde.

9. Bullfighting

Adu banteng adalah kompetisi tangan kosong, biasanya berdasarkan serangkaian aturan, pedoman, atau ekspektasi budaya, mencoba untuk menaklukkan, memperbaiki, atau membunuh petarung banteng dan hewan.

Ada beberapa varian, termasuk beberapa yang melibatkan menari atau melompati sapi atau banteng atau mencoba mengambil benda yang diikat ke tanduk binatang. Bentuk adu banteng yang paling terkenal adalah gaya adu banteng Spanyol, digunakan di Spanyol, Portugal, Prancis selatan, Meksiko, Kolombia, Ekuador, Venezuela, dan Peru. Adu banteng Spanyol dibiakkan karena agresivitas dan fisik mereka, dan mereka dibesarkan secara bebas dengan sedikit kontak.

Ada banyak arena adu banteng bersejarah yang tertua adalah Plaza de España di Seville dan Ronda pada tahun 1700-an. Arena adu banteng terbesar adalah Mexico’s Plaza de Mexico, yang dapat menampung 48.000 orang.

Praktik adu banteng telah menimbulkan kontroversi karena berbagai masalah antara lain kesejahteraan hewan, pendanaan dan agama. Meskipun beberapa bentuk dianggap olah raga darah, di beberapa negara (misalnya Spanyol) mereka didefinisikan sebagai bentuk seni atau kegiatan budaya, dan peraturan lokal mendefinisikannya sebagai peristiwa atau warisan budaya. Adu banteng ilegal di sebagian besar negara, tetapi masih legal di sebagian besar Spanyol dan Portugal, serta negara-negara Hispanik tertentu dan sebagian Prancis selatan.