27/11/2021

Flightlevel350 – Situs Tentang Penerbangan dan Pesawat Terbaru dan Terlengkap

Flightlevel350 Memberikan Berita dan Informasi Tentang Penerbangan dan Pesawat Terbaru dan Terlengkap

Edwards AFB Mengingat Penerbangan Super-sonik Pertama, 74 Tahun yang Lalu Hari Ini

Edwards AFB Mengingat Penerbangan Super-sonik Pertama, 74 Tahun yang Lalu Hari Ini – Ketika pesawat roket eksperimental XS-1 jatuh dari B-29 yang membawanya tinggi-tinggi pada pagi Oktober 74 tahun yang lalu hari ini, maka Kapten Charles “Chuck” Yeager menembakkan ruang roket oksigen cairnya untuk melebihi kecepatan suara.

Edwards AFB Mengingat Penerbangan Super-sonik Pertama, 74 Tahun yang Lalu Hari Ini

 Baca Juga : Inilah yang Kami Ketahui Tentang Jenis Jet Pelatihan Angkatan Laut yang Jatuh di Danau Worth

flightlevel350 – Meskipun penerbangan hanya memakan waktu beberapa menit di udara di atas Lapangan Udara Angkatan Darat Muroc (kemudian Pangkalan Angkatan Udara Edwards), ini merupakan puncak dari upaya bertahun-tahun oleh tim yang sangat bersemangat dari Angkatan Darat AS (kemudian Angkatan Udara AS) , US Navy, dan National Advisory Committee for Aeronautics (NACA; pendahulu NASA).

Sejak tahun 1930-an, seorang profesor di Sekolah Teknik Korps Udara Angkatan Darat bernama Ezra Kotcher telah melihat kebutuhan akan pesawat penelitian khusus untuk menguji kondisi penerbangan pada kecepatan mendekati dan melebihi Mach 1. Mengetahui bahwa pesawat berkecepatan tertinggi saat itu tidak dapat mencapai kecepatan itu, terowongan angin yang tersedia juga tidak dapat mensimulasikannya secara akurat, Kotcher mengusulkan kepada Angkatan Darat sebuah pesawat penelitian bertenaga roket pada tahun 1939.

Pada saat itu, Angkatan Darat menolak gagasan itu, tetapi Kotcher terus mengadvokasi upaya semacam itu. Demikian pula, sejumlah peneliti untuk NACA telah mengakui kebutuhan yang sama. Untuk menyelidiki penerbangan pada batas kecepatan baru ini, para ahli NACA terkemuka bertemu dengan perwakilan Angkatan Laut dan Angkatan Udara Angkatan Darat (AAF) pada 16 Maret 1944, untuk menyusun rencana untuk melakukan upaya bersama untuk memecahkan masalah tersebut. disebut “penghalang suara.”

Pada bulan Desember 1944, pihak-pihak yang berkepentingan telah bekerja melalui sejumlah ketidaksepakatan. Yang paling signifikan dari konflik ini berpusat pada sistem propulsi kendaraan teoritis. Kepemimpinan NACA bersikeras bahwa pesawat harus menggunakan mesin turbojet, sementara Kotcher dan insinyur AAF lainnya berpendapat untuk mesin roket.

Selain itu, Angkatan Darat dan NACA berselisih tentang siapa yang akan menerbangkan pesawat dan di mana mereka akan menerbangkannya. NACA berasumsi bahwa pilot uji mereka akan melakukannya di Langley Field, Virginia, yang memiliki laboratorium utama NACA dan pangkalan AAF, tetapi Angkatan Darat menawarkan untuk menggunakan pilot uji militer di Muroc di California. Diskusi ini memperburuk pertanyaan mesin karena salah satu ilmuwan utama NACA menegaskan bahwa tidak ada pilot NACA yang akan menerbangkan pesawat roket.

Angkatan Laut memutuskan untuk mundur untuk mengejar program terpisah dengan NACA yang akhirnya mengarah pada pembuatan D-558 Skystreak, meninggalkan Angkatan Darat dan NACA untuk mengejar penghalang suara. Angkatan Darat dan NACA mempertimbangkan proposal dari Bell Aircraft Corporation dan McDonnell Aircraft Company sebelum memberikan pekerjaan itu kepada Bell karena rekam jejak inovasi timnya. Setelah memeriksa persyaratan dan pilihan mereka, tim Bell setuju dengan panggilan Kotcher untuk pesawat bertenaga roket.

Pesawat Eksperimental Sonic-1 (XS-1, kemudian disingkat menjadi X-1) pertama meluncur dari jalur produksi Bell pada 27 Desember 1945. Badan pesawat XS-1 menyerupai peluru, yang diketahui oleh para perancang dari amunisi yang dapat dibawa oleh peneliti secara supersonik, dan memiliki sayap tipis untuk mengurangi masalah yang disebabkan oleh kompresi udara di depannya dengan kecepatan tinggi. Bell memutuskan untuk menggunakan mesin roket XLR-11, yang dikembangkan oleh Reaction Motors untuk Angkatan Laut, untuk memberi daya pada pesawat. Perubahan besar lainnya selama proses desain muncul dari penambahan sistem bahan bakar bertekanan tinggi. Karena bobot ekstra ini mengurangi kapasitas bahan bakar, XS-1 tidak akan lepas landas dari tanah. Sebagai gantinya, B-29 membawanya tinggi-tinggi dan melepaskannya untuk penerbangan.

Pilot uji Bell Jack Woolams, pilot uji berpengalaman yang menerbangkan banyak penerbangan utama untuk jet pertama AS, XP-59, menerbangkan penerbangan luncur tanpa daya XS-1 di Lapangan Udara Angkatan Darat Pinecastle di Florida. Selain beberapa kegagalan roda pendaratan dan masalah kabut di kaca depan, cuaca membuktikan masalah terbesar yang dihadapi program ini. Peristiwa ini membuat Woolams merekomendasikan untuk memindahkan tes ke Muroc Army Airfield di California selatan. Dengan cuaca cerah yang konsisten di Gurun Mojave dan bermil-mil ruang pendaratan yang mulus secara alami di Rogers Dry Lake Bed untuk keadaan darurat, Muroc terbukti sebagai tempat alami untuk menguji pesawat. Dasar danau menawarkan bermil-mil ruang pendaratan yang mulus secara alami jika seorang pilot perlu melakukan pendaratan darurat. Setelah kematian Woolams dalam kecelakaan pesawat yang tidak terkait,

NACA menghasilkan rencana untuk upaya yang menekankan kemajuan bertahap dalam kecepatan untuk memaksimalkan pengumpulan data selama lebih dari satu tahun, tetapi rencana itu terlalu lambat untuk Angkatan Darat. Bagi Angkatan Udara Angkatan Darat, program ini mewakili kemajuan yang dibutuhkan dalam teknologi militer dan potensi kemenangan urusan publik atas Uni Soviet. Pada akhir 1940-an, setiap keunggulan (baik dalam teknologi atau publisitas) adalah aset yang berharga. Karena itu, Angkatan Darat mulai mencari opsi lain. Chief engineer Bell, Bob Stanley, menyarankan agar Bell menerbangkan program uji singkat untuk mencapai Mach 1 dan membuktikan keamanan XS-1 sebagai penyetel tahap untuk program NACA. Ketika Bell menyerahkan rencana formalnya, bagaimanapun, itu hampir sepanjang rencana NACA, membuat AAF mempertimbangkan untuk menggunakan pilot uji Angkatan Darat untuk melakukan pekerjaan itu.

Gagasan menggunakan pilot Angkatan Darat untuk personel penelitian dan pengujian menandai titik balik penting. Hingga program ini, kontraktor atau NACA menangani pengujian pesawat baru dan program penelitian terbang. AAF baru-baru ini menghidupkan kembali korps uji cobanya, yang telah tidak aktif pada akhir 1920-an. Kol. Albert Boyd, kepala Divisi Uji Penerbangan dan dijuluki oleh anak buahnya “bapak uji terbang modern,” menyatakan bahwa pilotnya dapat menangani program yang bertujuan untuk memecahkan hambatan suara dengan cepat sementara tim NACA mengejarnya lebih lambat, tetapi tetap misi pengumpulan data yang penting.

Markas besar AAF secara resmi menandatangani gagasan tersebut pada bulan Juni 1947. Boyd telah memulai pekerjaan yang sulit dalam merencanakan program dan memilih tim untuk melaksanakannya. Dia memilih Kapten Jackie L. Ridley, seorang Oklahoman dengan gelar Master di bidang teknik Aeronautika, sebagai insinyur yang bertanggung jawab untuk proyek tersebut, mengandalkan kemampuannya untuk secara efektif mengkomunikasikan konsep teoritis dan abstrak dalam istilah umum untuk memberikan panduan ahli kepada pilot . 1st L. Robert Hoover akan menjadi pilot kedua. Mayor. Robert L. Cardenas dan 1 st Letnan Edward L. Swindell akan terbang B-29 yang akan membawa XS-1 untuk penerbangannya.

Untuk peran pilot utama XS-1, Boyd memilih Yeager yang berusia 24 tahun, seorang jagoan Perang Dunia II dan salah satu pilot naluriah terbaik untuk lulus dari Sekolah Pilot Uji muda di Wright Field. Meskipun bukan lulusan perguruan tinggi, keterampilan Yeager dalam beradaptasi dengan pesawat baru dan tidak biasa membuatnya menjadi pilihan yang tepat untuk program eksperimental ini. Pilihan Boyd dalam semua peran ini terbukti bijaksana dan bermanfaat saat tim pindah ke Muroc untuk memulai serangannya pada penghalang suara.

Setelah menghabiskan waktu di fasilitas produksi Bell dan menerima pelajaran pengenalan pesawat dari Bell’s Dick Frost, tim kecil berkumpul di Rogers Dry Lakebed yang terisolasi pada akhir Juli 1947. Pada 6 Agustus 1947, B-29 membawa Yeager dan XS-1 untuk penerbangan tanpa daya pertamanya, yang berlangsung tanpa insiden. Mereka melakukan penerbangan luncur lebih lanjut pada tanggal 7 dan 8 Agustus. Satu-satunya insiden adalah pertempuran udara tiruan yang dilakukan Yeager dengan Hoover menerbangkan salah satu dari dua pesawat pengejaran FP-80 Shooting Star selama penerbangan pada tanggal 8. Karena kekurangan suku cadang, penundaan tiga minggu terjadi sebelum penerbangan bertenaga dimulai pada 29 Agustus.

Meskipun Yeager menyimpang secara radikal dari rencana yang ditetapkan untuk penerbangan bertenaga pertama itu (sangat mengkhawatirkan Boyd dan tim NACA di lokasi), dia telah memperoleh pemahaman yang signifikan tentang karakteristik penanganan pesawat bertenaga roket. Penerbangan bertenaga keduanya melihat XS-1 mencapai Mach 0,89 pada 4 September.

Pada penerbangan keempatnya, pada 10 September, pesawat mencapai Mach 0,91. Pada penerbangan kelimanya, mencapai Mach 0,92, Yeager mengalami kecenderungan hidung pesawat naik dan mengalami hentakan yang signifikan pada kecepatan itu. Setelah beberapa modifikasi pada stabilizer belakang, Yeager melakukan sejumlah penerbangan bertenaga yang menawarkan peningkatan data tentang kinerja pesawat di wilayah Mach 0,8-0,95. Penerbangan bertenaga kedelapan pada 10 Oktober termasuk hilangnya kontrol lift dan munculnya pertama masalah lapisan es yang serius di kaca depan. Dipandu oleh Frost, menerbangkan salah satu pesawat pengejar, Yeager melakukan pendaratan khusus instrumen di dasar danau.

Selama akhir pekan berikutnya, Angkatan Udara (telah berdiri sebagai layanan terpisah bulan sebelumnya) dan tim NACA bekerja untuk memeriksa data dan menentukan cara mengendalikan pesawat pada kecepatan tinggi ini. Berkat penyertaan stabilizer belakang yang dapat disesuaikan, Ridley percaya bahwa Yeager dapat mempertahankan kendali dengan menggerakkan stabilizer saat kecepatan meningkat. Yeager, percaya sepenuh hati pada keterampilan Ridley, menerima solusi dan bersiap untuk apa yang akan menjadi penerbangan terkenal pada 14 Oktober 1947.

Pagi itu, saat tim melakukan pemeriksaan terakhir, kepala kru Jack Russel mengatasi masalah lapisan es dengan menyebarkan lapisan tipis sampo Drene di bagian dalam kaca depan. Setelah semua persiapan selesai, Cardenas menerbangkan B-29 ke ketinggian 20.000 kaki dan, pada pukul 10:26, menarik tuas untuk melepaskan XS-1. Yeager melakukan uji tembak keempat ruang roket secara berurutan dan mulai mendaki dengan dua di antaranya masih menyala. Selama pendakian itu, dia menguji stabilizer bergerak dan menemukan saran Ridley tepat.

Setelah mencapai 42.000 kaki, Yeager menembakkan ketiga dari empat ruang dan berakselerasi dengan cepat. Dalam beberapa saat, meteran Mach-nya keluar dari skala dan dia dengan tepat berasumsi bahwa dia telah melewati penghalang suara. Analisis menegaskan bahwa ia telah mencapai Mach 1,06 di sekitar 43.000 kaki. Dia mengakhiri penerbangan dengan meluncur mulus untuk mendarat di Rogers Lakebed. Seperti yang dicatat Yeager, dia tidak mengalami kilatan hentakan atau kekacauan saat dia memecahkan Mach 1.0 dan dia membutuhkan pengukur kecepatan untuk memberitahunya bahwa dia baru saja membuat sejarah.

Sementara NACA terus menggunakan dua pesawat XS-1 lainnya untuk rencana penerbangan pengumpulan data terperinci mereka di bulan-bulan mendatang, tim Angkatan Udara telah memecahkan hambatan suara dalam sembilan penerbangan bertenaga dan di bawah empat bulan. Dengan melakukan itu, tim juga telah membuktikan bahwa pilot Uji Angkatan Udara dapat menangani penerbangan yang agresif dan eksperimental seperti itu. Mereka juga telah menunjukkan, terutama pada penerbangan kedelapan yang berbahaya itu, betapa sempurnanya Muroc untuk pengujian penerbangan pesawat eksperimental.

Pada tahun 1951, Pusat Uji Penerbangan Angkatan Udara yang baru dan Sekolah Pilot Uji Angkatan Udara dipindahkan ke Pangkalan Angkatan Udara Edwards yang berganti nama. Meskipun tim kecil itu tidak dapat mengetahuinya ketika mereka memecahkan Mach 1 pada tahun 1947, pesawat eksperimental Angkatan Udara akan memecahkan Mach 2, 3, 4, 5, dan 6 di atas Edwards dalam waktu kurang dari 15 tahun, warisan uji terbang dan eksperimen yang membanggakan dimulai. oleh tim yang membuat dan menguji Bell XS-1.