10/08/2022

Flightlevel350 – Situs Tentang Penerbangan dan Pesawat Terbaru dan Terlengkap

Flightlevel350 Memberikan Berita dan Informasi Tentang Penerbangan dan Pesawat Terbaru dan Terlengkap

Cara Menenangkan Kecemasan Saat Anda Berada di Penerbangan

Cara Menenangkan Kecemasan Saat Anda Berada di Penerbangan, Anda berada 30.000 kaki di langit, menggosok siku dengan orang asing, bayi rewel tiga baris di depan dan puncak awan melihat ke belakang pada Anda dari jendela terdekat. Tidak ada yang bisa terasa kurang alami dari ini. Mata Anda tertuju pada penumpang di sekitar untuk melihat bagaimana mereka bereaksi terhadap apa yang terasa seperti eksperimen sosial yang kejam dikurung dalam kotak kecil bergoyang di ketinggian yang sangat tinggi.

Satu orang, wajahnya menyala biru dari ponsel cerdas mereka , menertawakan apa pun yang sedang streaming, yang lain dengan termenung membalik halaman melalui novelnya yang setengah habis, dan pramugari tersenyum dengan tenang saat menerima pesanan minuman. Orang-orang di sekitar Anda tampak nyaman, jadi mengapa dibutuhkan setiap ons tekad yang Anda miliki untuk tidak panik saat buku-buku jari Anda mati rasa karena cengkeraman maut yang Anda miliki di sandaran tangan?

Apa yang Memicu Ketakutan Kita Akan Terbang ?

Menurut flightlevel350.com National Institute of Mental Health, sekitar 6,5 persen populasi AS memiliki aviophobia (takut terbang), dan sekitar 25 persen mengalami semacam kecemasan terkait terbang.

“Beberapa alasan utama beberapa orang takut terbang adalah takut menabrak, takut di luar kendali, takut akan hal yang tidak diketahui, takut ketinggian, kehilangan orang yang dicintai dalam kecelakaan pesawat dan merasa sesak, ” kata Ora Nadrich , seorang instruktur meditasi mindfulness bersertifikat dan pelatih kehidupan. “Juga, beberapa orang mengalami rasa tidak nyaman secara keseluruhan dengan seluruh pengalaman terbang: prosedur bandara, keramaian, turbulensi, makanan yang tidak menggugah selera, ruang sempit, dan penerbangan panjang.”

Laporan berita yang meresahkan — seperti personel United Airlines dengan kasar menyeret penumpang dari penerbangan , atau American Airlines kehilangan abu putri penumpang — juga dapat memperburuk ketakutan terbang.

“Kecemasan didorong oleh irasional, pemikiran skenario terburuk, dan ruang terbatas adalah peluang untuk pikiran cemas,” jelas Dr. Kevin Gilliland , psikolog klinis berlisensi dan penulis Struggle Well, Live Well. Dia menambahkan, “Pikiran cemas kita bisa begitu kuat sehingga mereka bahkan mengaktifkan sistem fisik kita. Itu artinya napas kami menjadi dangkal, dada kami sesak, telapak tangan kami berkeringat, kami merasa mual dan bahkan mungkin pusing.”

Cara Mengatasi Kecemasan Anda

Singkatnya: Anda tidak sendirian dalam ketakutan Anda, dan kecemasan yang Anda alami menjelang, dan saat berada di pesawat, penerbangan Anda sangat nyata (bahkan jika pada akhirnya tidak berdasar). Namun, ada cara untuk meredam ketakutan itu, dan itu dimulai dengan perubahan mental yang disengaja.

  • Ketahui Fakta

Anda mungkin pernah membaca statistik keselamatan, atau setidaknya pernah diberitahu bahwa mengemudi lebih berbahaya daripada terbang. Ini adalah awal yang baik, tetapi semakin Anda mendidik diri sendiri tentang fakta-fakta ini, semakin sedikit kecemasan Anda yang dapat merayapinya. eDreams , sebuah situs perjalanan global, menunjuk para pelancong yang gugup ke data Federal Aviation Administration (FAA) yang menyatakan bahwa ada satu dari 11 juta kemungkinan terlibat dalam kecelakaan pesawat, dan itupun, 96 persen penumpang selamat dari kecelakaan pesawat. Selain itu, pesawat menjalani pengujian keamanan ekstensif , mulai dari fleksibilitas sayap hingga paparan suhu ekstrem dan seterusnya. Anda benar-benar lebih aman di pesawat daripada di rumah sendiri.

Selain membaca statistik keselamatan, pelajari fisika terbang dan cara kerja pesawat secara umum. Gilliland mengatakan, “Memahami dasar-dasar terbang — seperti fase perjalanan dan suara pesawat, dapat membantu. Tanpa pengetahuan, kecemasan membuat kita mengarang cerita yang sangat buruk.”

  • Lepaskan dan Ganti Pikiran Anda

Selain mendidik diri sendiri, Anda juga harus bekerja untuk memerangi semua pikiran “terburuk” itu. Jika Anda mengatakan pada diri sendiri hal yang sama berulang-ulang, Anda mungkin akhirnya mempercayainya, yang menimbulkan kecemasan. Untuk menghentikan siklus, Nadrich merekomendasikan menggunakan teknik yang dia sebut, “lepaskan dan ganti.”

Baca Juga : Bagaimana Pesawat Tetap Terbang Setelah Mesin Terbakar

“Anda berpikir seperti, ‘Saya takut terbang karena saya pikir pesawat akan jatuh,’ dan menggantinya dengan sesuatu seperti, ‘Saya sadar bahwa terbang membuat saya takut, tetapi saya yakin saya akan baik-baik saja dan pesawat akan baik-baik saja. tidak jatuh.’ Dengan melakukan latihan ini berulang kali, kecemasan Anda akan berkurang karena pikiran positif Anda akan mengalahkan pikiran negatif Anda,” katanya.

Afirmasi positif lainnya dapat berupa, “Saya aman;” “Saya baik-baik saja;” dan “Saya berada di tangan yang tepat.” Kapan pun Anda mulai merasa takut, ulangi kalimat-kalimat itu berulang-ulang dalam pikiran Anda.

  • Mengalihkan perhatian Anda

Bahkan jika penerbangan Anda hanya satu jam, itu adalah waktu yang baik untuk duduk, merebus, dan membuat diri Anda panik. Sebelum berangkat, buatlah daftar periksa yang layak dari hal-hal yang ingin Anda capai saat di udara, dan kemudian bekerja dengan rajin untuk memeriksa barang-barang itu. Mungkin Anda ingin membaca satu bab dari buku Anda, bertukar pikiran tentang ide hadiah ulang tahun, menulis catatan terima kasih yang telah Anda tunda, mengerjakan proyek bisnis, atau mengatur gambar di ponsel atau komputer Anda.

Cara lain untuk mengalihkan perhatian Anda adalah dengan menggunakan alat yang disebut Nadrich sebagai “visualisasi”.

“Bayangkan diri Anda di suatu tempat yang indah dan indah, baik tempat atau negara yang pernah Anda kunjungi yang Anda cintai, atau tempat yang ingin Anda kunjungi. Dengan melihat diri Anda di suatu tempat yang menenangkan, menenangkan atau menyenangkan Anda – dan membiarkan diri Anda sepenuhnya berada di sana – itu akan mulai membuat Anda rileks dan mengurangi kecemasan di tubuh Anda,” jelas Nadrich.

Visualisasi adalah alat yang ampuh untuk disimpan di saku belakang Anda: Penelitian yang dilakukan oleh Dr. Elisha Goldstein menunjukkan bahwa mereka yang menghabiskan lima menit sehari mempraktikkan latihan meditasi terpandu yang serupa dengan yang di atas dilaporkan secara signifikan mengurangi tingkat stres dan meningkatkan perasaan sejahtera. . Anda bahkan mungkin mempertimbangkan untuk mengunduh aplikasi meditasi dengan trek citra terpandu di ponsel Anda untuk dihidupkan selama masa-masa tegang seperti lepas landas dan turbulensi.

  • Fokus pada Pernapasan Anda

Jika Anda berada di udara dan Anda mulai merasa panik, alihkan pikiran Anda ke pernapasan Anda. “Kecemasan sering membuat kita bernapas dengan dangkal dan cepat,” kata Gilliland. “Napas yang lambat dan besar dapat membantu kita merilekskan tubuh, dan pikiran biasanya mengikuti.”

Nadrich merekomendasikan bernapas melalui hidung selama dua hitungan, tahan selama dua hitungan, hembuskan perlahan selama empat hitungan, lalu tahan selama satu hitungan. Ulangi lima sampai 10 kali. Pernapasan yang disengaja membuat Anda mengendalikan tubuh dan pikiran Anda, memungkinkan Anda menjadi pengamat alih-alih reaktor.

Menurut The American Institute of Stress , “napas dalam meningkatkan suplai oksigen ke otak Anda dan merangsang sistem saraf parasimpatis, yang meningkatkan keadaan tenang.” Berfokus pada napas Anda juga mengalihkan fokus Anda dari pikiran ke tubuh Anda, yang dapat membantu menenangkan pikiran yang berpacu.

Memberi diri Anda lebih banyak kendali atas seluruh pengalaman terbang membutuhkan latihan dan upaya yang disengaja. Tetapi jika Anda mengikuti saran ini, Anda sedang menuju ke langit yang lebih tenang.