20/04/2021

9 Peristiwa Buruk Yang Melibatkan Tim Olahraga

www.flightlevel350.com9 Peristiwa Buruk Yang Melibatkan Tim Olahraga. Kabar jatuhnya penerbangan Lamia Airlines 2933 yang membawa anggota lini depan klub sepak bola Chapecoence mengejutkan semua orang. Dalam insiden malang di pegunungan dekat Medellin pada 29 November 2016, Kolombia menewaskan 71 dari 77 penumpangnya.

Dalam kecelakaan udara tersebut adalah tragedi terparah yang menyebabkan pemain sepak bola Chapocoence meninggal dunia atas kejadian itu. bahkan bukanlah yang pertama kali dalam sejarah olah raga. Dalama sejarah ada 9 kejadian serupa, Sebuah kecelakaan tragis tersebut hampir menewaskan seluruh tim olahraga pada saat itu, seperti yang dialami tim sepak bola Manchester United, ketika pesawat yang ditumpangi jatuh dan menewaskan semua para pemain atau tragedi  jatuhnya pesawat pada 1979 yang menewaskan seluruh tim sepakbola nasional Zambia.

Berikut 9 tragedi terburuk menimpa tim bola :

  1. Tragedi Terburuk Tim Sepakbola Chapecoence

Chapecoense adalah klub sepak bola Brazil yang mengalami kecelakaan di Medellin, Kolombia pada Selasa, 29 November tahun 2016. Itu terjadi di tengah musim. yang dapat  menciptakan dongeng yang tersimpan dalam sejarah chapecoence, mungkin seandainya pesawat yang ditumpangi tidak mengalami kecelakaan hingga hampir menghilangkan semua nyawa pemain tim Chapecoence.

Tim Chapecoense berangkat melalui angkutan udara ke Medellin dan berpartisipasi dalam putaran pertama final Copa di Sudamericana. ajang kejuaraan feerasi kontinental Conmebol AS level ke 2 di bawah Copa Libertadores. merupakan final di kejuaraan kontinental pertama untuk klub ini.

Dalam sebuah kecelakaan pesawat di Kolombia, kabar bahwa klub liga Brazil Chapecoense mengalami tragedi yang kecelakaan pesawat.

Mengingat klub yang berdiri pada tahun 1973 ini tidak seperti tim besar seperti Santos, Sao Paulo, Flamengo atau Palmeras di Brazil, maka sebelumnya hanya sedikit orang yang mengenal Chapecoense.

Baca Juga: 5 Kompetisi Dunia Yang Selalu Menarik untuk Dilihat

Namun, Chapecoense lantas jadi pembicaraan semua orang, tetapi sayangnya, ini bukan karena kabar baik, melainkan kabar buruk tentang pesawat Lamia Airlines yang jatuh di Medellin, Kolombia.

Ada 72 penumpang di pesawat itu, termasuk pemain dan staf Chapecoense. Hanya tiga pemain yang bertahan, yakni dua penjaga gawang dan satu bek.

Pada saat itu Chapecoense sedang perjalanan ke Medellin untuk menghadapi putaran pertama Liga  final Copa Sudamericana melawan Atletico Nacional. Dalam laga itu langsung dinyatakan ditunda.

Siapakah Chapecoense?

Nama lengkap klub tersebut adalah Associacao Chapecoense de Futebol dan didirikan pada tahun 1973. Kantor pusat Chapecoense terletak di Chapeco, Santa Catarina, Brasil selatan, sekitar 450 kilometer dari Porto Alegre.

Sejak bekerja di sektor bawah Brasil pada 1979, Chapecoense kembali ke Serie A pada 2014 dan tetap di sana hingga hari ini.

Bagi klub dengan level yang sama, ini tentunya bukan prestasi biasa, dan klub ini didominasi oleh tim-tim besar seperti Corinthians dan Santos.

Siapa korban kecelakaan itu?

Sebuah laporan yang meningkat mengatakan bahwa setidaknya 5 dari 81 orang di dalamnya selamat.

Tidak jelas berapa banyak orang yang selamat dan siapa pemain sepak bola yang selamat, tetapi media lokal menyebut Marcos Danilo, Alan Ruscher dan Jackson Foreman sebagai yang selamat.

Pemain klub terkenal?

Cleber Santana yang berusia 35 tahun adalah gelandang dan kapten klub.

Dia pindah ke Atletico Madrid pada 2007, bermain selama tiga tahun, dan kemudian pindah ke Sao Paulo pada 2010.

Matheus dipinjamkan dari Hoffenheim setelahnya bergabung bersama klub Jerman ialah Gremio pada trahun 2015. matheus merupakan pemain dari timnas Brasil U – 20.

tujuan?

Chapecoense akan berpartisipasi dalam pertandingan terpenting dalam sejarah klub babak pertama final Copa America, Kolombia akan menghadapi Atletico Madrid.

  1. Tragedi Terburuk Tim Rugby Uruguay

Tragedi mengerikan ini terjadi pada 13 Oktober 1972, saat Angkatan Udara Uruguay 571 membawa tim rugby Uruguay dan kerabatnya ke Chile. Pesawat berizin khusus ini jatuh akibat cuaca buruk saat melintasi Andes.

Tim rugby asal Uruguay mengalami kanibalisme ketika harus bertahan di cuaca dingin Andes.

Hal tersebut diungkapkan kedua penyintas, Roberto Canessa dan Nando Parrado.

Peristiwa mengerikan ini terjadi pada 13 Oktober 1972, saat pesawat Uruguay Air Force 571 membawa tim rugby Uruguay dan kerabatnya ke Chili.

Pesawat berizin khusus ini jatuh akibat cuaca buruk saat melintasi Andes.

Menurut keterangan kedua korban, di antara 45 penumpang tersebut terdapat 17 anggota tim rugby asal Uruguay.

Canessa dan Parrado pada awalnya tidak mendapat peringatan, dan mereka masih bisa tersenyum sebelum penerbangan. Menurut Canessa, perjalanan udara sangat berat pada saat itu jarak pandang hampir nol dan pilot terpaksa terbang dalam situasi darurat.

Pesawat kemudian menabrak puncak Pegunungan Andes, menyebabkan sebagian sayap pesawat robek. Pesawat itu langsung jatuh, mengakibatkan kematian beberapa penumpang.

Dari 45 penumpang, 20 sisanya selamat dari kecelakaan pesawat, namun akibat longsoran semalam, 4 orang lagi tewas.

Selamat dari kecelakaan itu, hal mengerikan kembali menanti para korban.

Pasalnya, mereka terjebak di lingkungan bersuhu rendah di Andes. Masalah selanjutnya adalah masuk angin, karena mereka pasti tidak akan menyiapkan baju hangat untuk bertahan hidup.

Selain masalah masuk angin, mereka juga harus menahan lapar dan haus, mengingat sedikitnya suplai di Andes dan sulitnya mencari sumber makanan.

Untungnya, salah satu yang selamat memiliki ide cerdas, yaitu menggunakan aluminium untuk menemukan air minum untuk membekukan.

Di saat yang sama, ketika tidak ada tanda bahwa ada orang yang akan menyelamatkan kelaparan, masalah kelaparan masih tetap ada. Karena lapar, mereka akhirnya membuat keputusan yang sulit.

Mereka memutuskan untuk bertahan hidup dengan memakan tubuh korban tewas lainnya.

Pada saat yang sama, Chili dan Uruguay membuat masalah menjadi lebih rumit.Meski pihak keluarga masih berusaha untuk terus mencari, mereka berhenti mencari korban setelah 11 hari. Berusaha berhenti merokok berarti korban harus berusaha bertahan selama hampir dua bulan atau 60 hari dengan memakan mayat manusia.

Setelah berjuang selama 60 hari, Canessa pergi ke Parrado dan mencoba turun gunung untuk meminta bantuan.

Kemudian, beberapa orang turun gunung untuk meminta bantuan tanpa peralatan tambahan (seperti kompas). Selama perjalanan, Parado mengundurkan diri, merasa bahwa itu adalah perjalanan menuju kematian mereka. Namun, ketika mereka bertemu dengan seorang pria dan meminta bantuannya pada tanggal 20 Desember 1972, keajaiban datang.

Tim penyelamat akhirnya mencapai tujuan mereka untuk pertama kalinya. Pada tanggal 22 Desember 1972, helikopter pertama tiba di lokasi dan berusaha mengevakuasi para korban.Total 16 orang masih selamat. Setelah selamat, Canessa memberi tahu keluarga korban yang meninggal dan dipaksa makan apa yang dilakukannya.

Canessa ingin jujur   tentang apa yang dia lakukan di sana. Keluarga korban paham apa yang terjadi dan mengatakan tidak apa-apa karena keadaan terpaksa. Canessa kini telah menjadi ahli jantung pediatrik dan menjalani hidupnya. Jika motivasinya adalah keluarganya pada saat itu, maka dia dapat berbagi sedikit. Saat itu, ia mempertimbangkan keadaan keluarganya, yang memungkinkannya bertahan hidup meski menemui kesulitan.

  1. Tragedi Terburuk Tim Nasional Sepakbola Zambia

Setelah mengisi bahan bakar di Libreville, ibu kota Gabon, burung besi itu jatuh di Samudra Atlantik. Delapan belas pemain dan lima ofisial tim tewas. Negara dan tim dipaksa untuk berurusan dengan nyawa orang yang tak terhitung jumlahnya. Bersamaan dengan lubang menganga yang tersisa di sepak bola Zambia.

Kalusha Bwalya. Nama tersebut mungkin tidak terlalu populer di dunia sepakbola, namun Bwalya merupakan salah satu eks pemain Zambia yang selamat dari bencana yang melanda timnasnya pada 27 April 1993.

Hanya 23 tahun lalu, Transportasi pesawat yang membawa 18 anggota timnas asal Zambia & beserta pelatih Godfrey mendapat musibah kecelakaan cukup parah dan terjatuh diperairan Atlantik.

Awalnya, pesawat militer DHC-5 Buffalo akan terbang ke Dakar, Senegal, lokasi kualifikasi Piala Dunia Regional Afrika 1994 antara Zambia dan Senegal. Saat itu, masyarakat Zambia memiliki harapan yang tinggi terhadap timnasnya, meyakini bahwa inilah kesempatan terbaik bagi tim berjuluk Chiplopolo (alias Bronze Bullet) tersebut untuk pertama kali mengikuti Piala Dunia.

Sayangnya, di saat antusias masyarakat tinggi, terjadi peristiwa-peristiwa yang tidak menguntungkan. Saat mereka bersiap untuk melanjutkan perjalanan ke Dakar, setelah singgah untuk mengisi bahan bakar di Libreville, Gabon, pesawat kehilangan tenaga dan jatuh ke air. Seluruh anggota timnas Zambia dan awak 30 penumpang tewas seketika. Ini adalah salah satu tragedi terburuk dalam sejarah sepak bola Afrika.

Kalusha Bwalya, menjadi saksi sejarah tragedi tahun 1993 itu.

Bovaria ketua Asosiasi Sepak Bola Zambia dan legenda sepak bola Zambia, selamat dari pekerjaannya di PSV di Eindhoven, jadi dia segera dikirim ke Dakar dari Belanda.

Daftar pemain

Zambia yang tewas dalam tragedi tersebut adalah sebagai berikut: Aveford Chabala, John Soko Whiteson Changway, Robert Wadiakini, Eston Mulenga, Derby McKinka, Moses Chihuahuara Kravala, Wisdom Mumba Chansa, Kelvin “Malaça” Mutale, Timothy Mwewa, Nuba Mvira, Richard M Wan, Samuel Chomba, Moses Masuwa, Kenan Simambe, Godfrey Kangwa, Winter Momba (Winter Mumba), Patrick “Bomber” Bander.

Mereka semua dimakamkan di Heroes ‘Acre, sebuah monumen yang dibangun di dekat Stadion Kemerdekaan di Lusaka, ibu kota Zambia, untuk memperingati tragedi yang memilukan itu.

Hasil investigasi menunjukkan bahwa penyebab utama kecelakaan adalah kelelahan pilot dan kerusakan instrumen pesawat. kejadian tersebut menginspirasi seorang sutradara Juan Rodriguez untuk membikin film berjudul “Eighteam”, yang menceritakan kisah timnas Zambia dan Valvaria setelah insiden (Bwalya) bangkit kembali.

Baca Juga: Inilah 9 Olahraga yang Berbahaya Beresiko Nyawa

  1. Tragedi Terburuk  Tim Hoki Rusia

Tragedi terparah yang melibatkan tim olahraga terjadi pada 7 September 2011, ketika sebuah pesawat jatuh setelah lepas landas dari Bandara Tunoshna. Sebanyak 45 penumpang di pesawat itu menewaskan 8 awak dan 37 orang di dalamnya, termasuk pemain, pelatih, dan dokter dari Klub Hoki Lokomotif Yaroslav, yang sedang menuju ke Minsk, ibu kota Belarusia. Semua orang di pesawat meninggal, hanya teknisi pesawat Aleksandr Sizov  Dia satu-satunya yang selamat.

  1. Tragedi Terburuk Tim Sepakbola Tewas Tersambar Petir

Pada tahun 1999, sebuah pertandingan sepak bola di Kongo bagian timur berakhir dengan tragedi, dimana terjadi sambaran  petir pada 11 pemain di lapangan sepak bola tersebut dan 30 orang mengalami luka bakar. Kecelakaan aneh ini terjadi karena paku logam pada sepatu mereka. Yang lebih aneh adalah bahwa tim lawan selamat tanpa cedera, yang membuat orang berspekulasi bahwa Sihir berperan di dalamnya.

  1. Tragedi Terburuk Tim Sepakbola Torino

Tragedi Superga terjadi pada Mei 1949, ketika  pesawat yang membawa seluruh tim sepak bola AC Torino (dikenal sebagai II Grande Torino) jatuh di Superga Hill dekat Turin, Italia. Dalam tragedi tersebut, 31 orang tewas seketika, termasuk 18 pemain, ofisial klub dan reporter pendamping.

Turin II dielu-elukan sebagai tim sepak bola Italia terkuat saat itu (memenangkan 4 kejuaraan nasional berturut-turut (1945-1949), dan merupakan salah satu tim terkuat di dunia. Di seluruh tim, hanya tiga pemain yang masih hidup adalah Sauro Toma (Sauro Toma) yang tidak ikut dalam pertandingan tersebut akibat cedera, Laszlo Kubala (Laszlo Kubala) yang tinggal di keluarganya dan Luigi Giuliano (Luigi Giuliano) yang tidak mendapatkan paspor.).

  1. Tragedi Terburuk Tim Sepakbola Camaron  de tejeda

Pada Januari 2016, sebuah bus yang membawa pemain sepak bola Meksiko jatuh ke jurang dari jembatan di atas Sungai Atoyak, menewaskan sedikitnya 20 penumpang. Yolanda Gutierrez, kepala Kantor Pertahanan Sipil Kantor Negara Pantai Teluk di Veracruz, mengatakan: “Kecelakaan itu terjadi pada 20 dari 45 penumpang.” Perlu dicatat bahwa bus tersebut mengendarai Camarón Te Tim sepak bola Hatta diangkut ke Cordoba untuk permainan.

  1. Tragedi Terburuk Tim  Ice Skating AS

Pada bulan Februari 1961, selama perjalanan ke Kejuaraan Skating Dunia di Praha, Cekoslowakia pada tahun 1961, 18 anggota Tim Skating Amerika tewas dalam kecelakaan pesawat di Berg-Kampenhout, Belgia.

Salah satu yang tewas adalah Laurence Owen (16 tahun), yang baru saja memenangkan kejuaraan figure skating AS Terbuka sebulan lalu, dan Bradley Long, juara skating Amerika tahun 1961, Mary Maribel Owen (adik Lawrence) dan Dudley Richards. Sepasang juara Amerika 1961 Diane Sherbloom (Diane Sherbloom) dan Larry Peace (Larry Peace),

Kecuali para skater, 16 orang yang menyertai mereka (termasuk keluarga, teman, pelatih dan tim resmi) tewas. 38 penumpang lainnya dan awak Sabena Flight 548 yang meninggalkan New York City pada malam 14 Februari 1961 tewas. . Ketika pesawat jatuh pada jam 10 pagi dalam cuaca cerah, pesawat itu jatuh di tengah jalan saat mencoba mendarat di Bandara Internasional Belgia di Brussel, yang juga menewaskannya dalam kecelakaan itu.

Insiden tersebut merupakan kecelakaan udara paling serius yang melibatkan tim olah raga Amerika. Hingga tahun 1970, 37 pemain tim sepak bola Universitas Marshall tewas dalam kecelakaan pesawat di West Virginia.

  1. Tragedi Terburuk Tim Sepakbola Manchester United

Tragedi Munich tahun 1958 terjadi pada tanggal 6 Februari 1958 di Bandara Munich-Rim di Munich, Jerman. Kecelakaan itu terjadi ketika British European Airlines Flight 609 jatuh saat upaya ketiganya lepas landas dari lumpur di landasan pacu. Di pesawat itu tampak para pemain Manchester United yang dijuluki “Busby Babes”, serta beberapa pendukung dan reporter. Dua puluh dari 44 orang di dalamnya tewas dalam kecelakaan itu. Yang terluka (beberapa dari mereka tidak sadarkan diri) dibawa ke rumah sakit Reichert di Munich, menewaskan 3 orang dan hanya menyisakan 21 orang yang selamat.

Tim kembali dari tahun 1957 hingga 1958 di Piala Eropa melawan bintang merah Beograd di Beograd, Yugoslavia, tetapi karena perjalanan Beograd yang tidak terganggu ke Manchester, tim harus singgah di Munich untuk bersorak. Pesawat tingkat duta kecepatan udara. Setelah pengisian bahan bakar, pilot Kapten James Thain dan co-pilot Kenneth Rayment mencoba maksimal dua kali lepas landas, tetapi harus membatalkan dua percobaan tersebut karena gangguan mesin. Kapten Thain khawatir dia akan terlambat untuk jadwal perjalanannya, jadi dia menolak untuk tinggal di Munich dan memilih lepas landas untuk ketiga kalinya.