20/04/2021

5 Pemain Sepak Bola dengan Trofi Terbanyak Abad 21

www.flightlevel350.com5 Pemain Sepak Bola dengan Trofi Terbanyak Abad 21. Memenangkan banyak penghargaan adalah tujuan utama setiap pemain sepak bola profesional. Namun, ada banyak pemain yang menjalani kariernya tanpa memenangkan trofi.

Di saat yang sama, beberapa pemain sepak bola masih menambah koleksi trofi mereka. Baik itu klub atau tim nasional.

Salah satu pemain yang berhasil meraih trofi tersebut adalah Ryan Giggs. Pemain asal negara Wales itu menjadi salah satu pemain bola tersukses di klub-klub Eropa, dan memenangkan 35 trofi bersama Manchester United.

Dari 35 trofi, 13 adalah juara Liga Inggris. Selain trofi juara Liga Inggris, penghargaan Giggs lainnya antara lain empat Piala FA, tiga trofi Piala Liga Inggris, dan dua gelar Liga Champions.

lantas siapa pemain Sepak Bola yang memiliki gelar trofi terbanyak ?

Berikut 5 pemain memiliki gelar terbanyak :

5. Gerrard Pique

Gerrard Pique adalah pemain lulusan La Masia University di Barcelona. Setelah itu, Pique menjajal peruntungan di Manchester United pada 2004 silam.

Namun, Pique sulit bersaing dengan Nemanja Vidic dan Rio Ferdinand untuk posisi bek tengah. keadaan tersebut membuat gerrard memutuskan kembali ke negara Spanyol dan bergabung dengan klub Barcelona.

Saat kembali ke El Barca, Pique memainkan lebih dari 500 pertandingan dan memenangkan 28 kejuaraan. Pique telah memenangkan total 33 trofi sepanjang karirnya, termasuk 28 gelar di Barcelona,   3 trofi di Manchester United dan dua gelar di timnas Spanyol.

Gerard Piqué Bernabeu Spanyol lahir 2 Februari 1987) adalah pemain sepak bola profesional Spanyol yang bermain sebagai bek tengah untuk Barcelona.

Baca Juga: 5 Pemain Sepak Bola Wanita Terbaik di Dunia

Awalnya salah satu siswa paling menjanjikan di La Masia, Piqué bergabung dengan akademi Manchester United pada tahun 2004, di mana dia tinggal selama empat tahun, pique mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan gaya sepak bola Liga Premier. Dia kembali ke Barcelona pada tahun 2008 di bawah asuhan Pep Guardiola dan membantu klub memenangkan treble pada tahun 2008–09 dan tahun 2014–15. Dia adalah satu dari empat pemain yang memenangkan Liga Champions dengan tim berbeda selama dua tahun berturut-turut, di antaranya adalah Marcel Desailly, Paul Souza, dan Samuel Eto’o.

Piqué telah mewakili Spanyol di 102 kompetisi dan melakukan debutnya pada 11 Februari 2009. Dia memainkan peran yang sangat diperlukan dalam tim Spanyol, memenangkan Piala Dunia FIFA 2010 dan Euro UEFA 2012. Dia pensiun dari tim nasional setelah Piala Dunia FIFA 2018.

Piqué lahir di Barcelona, Catalonia. Ia memulai karirnya di tim muda FC Barcelona sebagai gelandang bertahan, tetapi menandatangani karir profesional pertamanya dengan klub tersebut. Sebelum kontrak, ia memutuskan untuk bergabung dengan Manchester United. Klub Liga Premier tidak membayar Piqué karena dia terlalu muda untuk menandatangani kontrak profesional.

Piqué melakukan debutnya di Manchester United sebagai bek tengah pada Oktober 2004, mengalahkan Crewe Alexandra 3-0 pada menit ke-67 untuk memenangkan John O’Shea. Ia melakukan debutnya saat bermain imbang 0-0 di Piala FA dengan Exeter City pada Januari 2005. Pada 15 Oktober 2005, Pique mengalahkan Sunderland 3-1 untuk menggantikan O’Shea di Liga Premier lagi. Pertandingan liga pertamanya adalah melawan West Ham United di Old Trafford pada 29 Maret 2006. Pertandingan itu dimainkan sebagai bek kanan karena Gary Neville absen dalam pertandingan tersebut karena cedera.

Penampilannya, terutama di tim cadangan, memberinya kontrak baru yang ditandatangani dari Bulan Februari tahun 2005 hingga musim panas tahun 2009. Namun, pada 4 Agustus 2006, La Liga Real Zaragoza Club memenangkan kontrak satu musim untuk Piguire. pinjaman. Persyaratan pinjaman melibatkan Piqué harus berpartisipasi dalam setidaknya 20 pertandingan untuk klub Aragon Dia melakukannya karena dia berhasil berpartisipasi dalam 22 pertandingan tim utama dan menjabat sebagai bek tengah atau gelandang dengan pemain Argentina Gabriel Milito.

Pada 5 Mei 2007, diumumkan bahwa Piqué akan tinggal di Old Trafford untuk musim berikutnya. Sir Alex Ferguson berniat menilai posisi Piquet di La Romada pada 6 Mei mendatang, kemudian menggelar pertemuan.Kedua kubu akan membahas prospek masa depan Piquet dengan klub. Namun, karena kesulitan maskapai, Ferguson tidak dapat berpartisipasi.

Kembalinya Piqué ke Old Trafford memberinya 9 gelar liga pada musim 2007-08. Dalam kemenangan kandang 4-0 Liga Champions UEFA melawan Dynamo Kyiv pada 7 November 2007, Pikwe mencetak gol pertama dari empat gol dalam pertandingan itu. Dengan cara ini, ia menjadi pemain ke-450 yang mencetak setidaknya satu gol untuk klub. Gol keduanya di klub juga muncul di Liga Champions UEFA menuju ke Roma pada 12 Desember 2007.

Ryan Giggs disebut-sebut paling banyak memenangkan trofi. Namun, tidak semua trofi dimenangkan oleh Giggs di abad ke-21.

4. Lionel Messi

Sejak bergabung dengan tim tuan rumah Barcelona pada 2004, Messi telah mampu membawa klub Catalan itu meraih banyak trofi bergengsi. Total 34 trofi dihadiahkan Messi kepada Los Cules.

Lionel Messi lahir tanggal 24 Juni 1987 merupakan pemain sepakbola profesional asal Argentina yang berposisi bagian penyerang dan menjadi menjabat sebagai kapten di klub Spanyol Barcelona dan Argentina tim nasional. Sering dianggap sebagai pemain terbaik di dunia dan secara luas dianggap sebagai salah satu pemain terhebat sepanjang masa, Messi telah memenangkan enam penghargaan Ballon d’Or dan rekor enam Sepatu Emas Eropa. Dia menghabiskan seluruh karirnya di Barcelona,   di mana dia memenangkan rekor klub dengan 34 trofi, termasuk 10 gelar La Liga. enam gelar Copa del Rey dan empat Liga Champions UEFA. mesin gol yang produktif dan playmaker serba bisa, Messi memiliki rekor goal terbanyak di La Liga (463), satu musim La Liga dan Liga Eropa (50), hat-trick terbanyak di La Liga (36) dan Liga Champions UEFA , dan assist terbanyak di La Liga (187), La Liga dan Liga Eropa musim (21)  dan Copa América (12). Dia telah mencetak lebih dari 750 gol karir senior untuk klub dan negara, dan memiliki gol terbanyak yang pernah dicetak oleh seorang pemain untuk satu klub.

Lahir dan dibesarkan di Argentina tengah, Messi pindah ke Spanyol untuk bergabung dengan Barcelona pada usia 13 tahun, untuk siapa ia melakukan debut kompetitifnya pada usia 17 pada Oktober 2004. Ia membuktikan dirinya sebagai pemain integral untuk klub dalam tiga tahun berikutnya, dan dalam kariernya. Di musim pertama musim 2008-09 yang tidak terputus, dia membantu Barca meraih triple crown sepak bola Spanyol, pada tahun itu, di umur 22 tahun, Messi mendapatkan Ballon d’Or pertamanya. Tiga musim sukses menyusul, dengan Messi memenangkan empat Ballon d’Or berturut-turut, menjadikannya pemain pertama yang memenangkan penghargaan tersebut empat kali dan berturut-turut. Selama musim 2011-12, ia mencetak rekor La Liga dan Eropa untuk gol terbanyak yang dicetak dalam satu musim, sekaligus membuktikan dirinya sebagai pencetak gol terbanyak Barcelona sepanjang masa. Dua musim berikutnya, Messi finis kedua untuk Ballon d’Or di belakang Cristiano Ronaldo (rival karirnya), sebelum mendapatkan kembali bentuk terbaiknya selama kampanye 2014-15, Dia menjadi pencetak gol terbaik dalam sejarah La Liga dan memimpin Barcelona ke posisi tertinggi kedua dalam sejarah, setelah itu dia memenangkan Ballon d’Or kelima pada tahun 2015. Messi menjadi kapten Barcelona pada 2018, dan pada 2019 ia mengamankan rekor Ballon d’Or keenam.

Seorang pemain internasional Argentina, Messi adalah pencetak gol terbanyak sepanjang masa negaranya. Di tingkat pemuda, ia memenangkan Kejuaraan Pemuda Dunia FIFA 2005, menyelesaikan turnamen dengan Bola Emas dan Sepatu Emas, dan medali emas Olimpiade di Olimpiade Musim Panas 2008. Gaya permainannya sebagai penggiring kecil dengan kaki kiri menarik dibandingkan dengan rekan senegaranya Maradona, yang melihat Messi sebagai seorang penggantinya. Setelah melakukan debut seniornya di bulan agustus tahun 2005, Messi menjadi pemain Argentina termuda yang bermain dan mencetak gol di Piala Dunia FIFA selama edisi 2006, dan mencapai final Copa América 2007, di mana ia dinobatkan sebagai pemain muda turnamen. Sebagai kapten tim dari Agustus 2011, Dia memimpin tim Argentina meraih tiga gelar berturut-turut: Piala Dunia FIFA 2014, di mana dia memenangkan Ballon d’Or; dan Piala Amerika pada 2015 dan 2016.  disaat mengumumkan hasil pengunduran dirinya dalam internasional di tahun 2016, ia mengubah pilihannya dan mengantar negaranya lolos ke turnamen Piala Dunia FIFA tahun 2018, dan finis di tempat ketiga di Copa América 2019.

Messi lahir pada 24 Juni 1987 di Rosario, anak ketiga dari empat bersaudara dari Jorge Messi, seorang manajer pabrik baja, dan istrinya Celia Cuccittini, yang bekerja di bengkel pembuatan magnet. Dari pihak ayahnya, ia adalah keturunan Italia dan Spanyol, cicit dari imigran dari wilayah Adriatic Marche utara tengah Italia dan Catalonia, dan dari pihak ibunya, ia memiliki keturunan Italia. Tumbuh dalam keluarga yang erat dan mencintai sepak bola, “Leo” mengembangkan hasrat untuk olahraga sejak usia dini, bermain terus-menerus dengan kakak laki-lakinya, Rodrigo dan Matías, dan sepupunya, Maximiliano dan Emanuel Biancucchi, keduanya menjadi pemain sepak bola profesional. Pada usia empat tahun ia bergabung dengan klub lokal Grandoli, di mana ia dilatih oleh ayahnya, meskipun pengaruh paling awal sebagai pemain datang dari nenek dari pihak ibu, Celia, yang menemaninya ke pelatihan dan pertandingan. Dia sangat terpengaruh oleh kematiannya, sesaat sebelum ulang tahunnya yang kesebelas; Sejak itu, sebagai seorang Katolik yang taat, dia merayakan cita-citanya dengan melihat ke atas dan menunjuk ke langit untuk menghormati neneknya.

3. Maxwell

Maxwell mungkin tidak setenar pemain lain di daftar ini, tapi dia telah meraih sukses di Eropa. Ia bermain untuk empat klub besar Eropa, seperti Inter Milan dan Barcelona.

Tentu saja, Maxwell secara alami adalah seorang pemain dan telah memenangkan banyak trofi. Maxwell mengoleksi total 36 trofi dari lima klub berbeda, yakni Cruzeiro, Ajax, Amsterdam, Inter Milan, Barcelona, ​​dan Paris Saint-Germain.

Baca Juga: 5 Altet Billiard Terbaik Di Dunia

Gerald Maxwell Rivera (lahir 23 Mei 1973), dikenal sebagai Maxwell, adalah seorang penyanyi-penulis lagu, produser rekaman, dan multi-instrumentalis Amerika. Bersama dengan sesama musisi D’Angelo dan Erykah Badu, Maxwell telah dikreditkan sebagai pencetus gerakan “jiwa neo” yang menjadi terkenal selama akhir 1990-an. Dia merilis album studio debutnya Maxwell’s Urban Hang Suite pada tahun 1996 untuk mendapatkan pengakuan kritis dan kesuksesan komersial. Album ini mendapatkan sertifikasi 2x Platinum dan itu adalah yang pertama dari empat album studio penjualan Platinum berturut-turut. Maxwell merilis Embrya pada tahun 1998, Sekarang pada tahun 2001 dan BLACKsummers’night pada tahun 2009. BLACKsummers’night dinominasikan untuk 6 Grammy Awards (memenangkan dua), termasuk Song of the Year untuk “Pretty Wings”. Maxwell merilis album studio kelimanya blackSUMMERS’night pada 2016. Dia telah memenangkan 3 Grammy Awards dari 13 nominasi, 6 Soul Train Music Awards dan 2 NAACP Image Awards. Maxwell dianugerahi Lifetime Achievement Award untuk “kontribusi inovatifnya pada industri musik sebagai penyanyi, penulis lagu, dan produser” oleh Congressional Black Caucus Foundation dan Congressional Black Caucus pada tahun 2019.

Maxwell lahir di Brooklyn, New York, putra dari ibu Haiti dan ayah Puerto Rico. Ibunya dibesarkan dalam keluarga Baptis yang taat di Haiti. Ayah Maxwell meninggal dalam kecelakaan pesawat ketika Maxwell berusia tiga tahun. Maxwell dibesarkan di lingkungan Brooklyn di East New York.

2. Andreas Iniesta

Andres Iniesta meninggalkan Barcelona pada akhir musim 2017-2018 dan menjadi pemain klub dengan trofi terbanyak, yakni 32 gelar. Namun, Lionel Messi kini telah melampaui rekor ini, dengan yang terakhir mengklaim 34 trofi.

Andrés Iniesta Luján lahir 11 Mei 1984 adalah pemain sepak bola profesional Spanyol yang menjabat sebagai gelandang dan merupakan kapten klub J1 La Liga Vissel Kobe. Dia menghabiskan sebagian besar karirnya hanya di Barcelona, dia menjabat sebagai kapten tim selama 3 musim. Iniesta dianggap sebagai salah satu pemain terbaik generasi ini dan salah satu gelandang terhebat sepanjang masa.

Iniesta berasal dari La Masia, akademi muda di Barcelona,   dan telah meninggalkan kesan mendalam sejak usia dini. Dia bermain untuk pertama kalinya pada tahun 2002 pada usia 18 tahun. Dia mulai bermain secara reguler pada musim 2004-05 dan bertahan di tim hingga 2018. Iniesta adalah bagian integral dari tim Barcelona. Pada tahun 2009 dan 2015, ia memenangkan dua gelar tiga mahkota bersejarah dan 35 trofi, termasuk 9 gelar La Ligas dan 4 gelar Liga Champions UEFA. Ia menjadi pemain sepak bola Spanyol paling bergengsi sepanjang masa. Setelah bermain di Barcelona selama 22 tahun, Iniesta menandatangani kontrak dengan klub Jepang Vissel Kobe pada 2018.

Iniesta bermain untuk Spanyol di level U-16, U-19 dan U-21 sebelum memulai debut internasionalnya pada tahun 2006. Dia membantu Spanyol memenangkan UEFA Euro 2008 (UEFA Euro 2008), diperebutkan di setiap pertandingan, dan terpilih sebagai tim juara. Iniesta juga anggota penting tim Spanyol. Dia memenangkan Piala Dunia FIFA 2010. Dia mencetak gol di final melawan Belanda. Dia dinobatkan sebagai pemain terbaik dalam permainan oleh Belanda dan terpilih. Tim All-Star turnamen ini. Di Kejuaraan Eropa 2012, Iniesta membawa Spanyol ke mahkota benua kedua berturut-turut dan terpilih kembali sebagai pemain di final melawan Italia dan dinobatkan sebagai pemain terbaik permainan.

Iniesta telah sembilan kali masuk dalam daftar pemain FIFA FIFPro World XI dan enam kali terpilih sebagai UEFA Team of the Year. Dia terpilih untuk UEFA Euro XI. Dia memenangkan Penghargaan Pemain Terbaik Eropa UEFA pada 2012 dan dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Dunia IFFHS pada 2012 dan 2013. Iniesta adalah runner-up Lionel Messi pada FIFA Ballon d’Or 2010 dan finis ketiga pada 2012.

1. Dani Alves

Bagi Dani Alves, keberhasilan timnas Brasil menjuarai Copa America 2019 merupakan momen terbaik. Pemain berusia 36 tahun itu mencetak rekor istimewa, menjadi pemain sepak bola pertama yang mengukir 40 trofi.

Dari 40 kejuaraan, 23 di antaranya dipeluk saat mengenakan kemeja Barcelona. Trofi aman Alves dibuka usai menjuarai Sevilla championship, saat ia meraih lima gelar juara hingga bertandang ke Barcelona pada 2008 silam.

Daniel Alves da Silva lahir 6 Mei 1983 adalah pemain sepak bola profesional Brasil yang bermain sebagai bek kanan atau gelandang tengah untuk São Paulo dan tim nasional Brasil, keduanya menjadi kapten. Ia dianggap sebagai salah satu bek kanan terhebat sepanjang masa dan pemain paling berprestasi dalam sejarah sepak bola dengan 41 trofi, dengan juga menjadi bek kedua paling berprestasi sepanjang masa di kompetisi Eropa dengan sembilan medali Eropa, pergi. dia setara dengan Paolo Maldini di daftar sepanjang masa.

Sebelum bergabung dengan Barcelona pada 2008, Alves menghabiskan masa enam tahun yang sukses bersama Sevilla, memenangkan dua Piala UEFA dan Copa del Rey bersama tim Andalusia. Dia bergabung dengan Barcelona seharga € 32,5 juta, menjadi bek ketiga termahal sepanjang masa. Dia memenangkan treble di musim pertamanya bersama klub dan di musim berikutnya, memenangkan Supercopa de España, Piala Super UEFA, dan Piala Dunia Antarklub FIFA. Selain itu, ia membantu klub merebut dua Supercopa de España lagi, lima gelar La Liga dan dua gelar Liga Champions UEFA di tahun-tahun berikutnya. Pada 2016, Juventus menandatangani Alves dengan status bebas transfer. Alves memenangkan gelar Serie A 2016-17 dan Coppa Italia 2016-17 di satu-satunya musim bersama tim, juga mencapai Final Liga Champions. Pada 2017, Alves bergabung dengan klub Prancis Paris Saint-Germain dengan status bebas transfer, memenangkan treble domestik di musim pertamanya, diikuti dengan gelar liga lainnya pada musim berikutnya. Pada 2019, dia kembali ke negara asalnya, bergabung dengan São Paulo.

Pemain internasional penuh untuk Brasil sejak 2006, Alves termasuk dalam skuat mereka untuk dua Piala Dunia FIFA dan lima turnamen Copa América, memenangkan edisi 2007 dan 2019 dari kompetisi terakhir, serta Piala Konfederasi FIFA 2009 dan 2013.

Alves lahir di Juazeiro, sebuah kota di negara bagian Bahia Brasil, dari ayah Domingos Alves da Silva, seorang petani. Dia bermain sepak bola dengan anak-anak tetangga. Ayah Alves juga memiliki hasrat untuk sepak bola, dan akhirnya berhasil mengatur tim sepak bolanya sendiri. Alves, pada umur 10 tahun, bermain sebagai pemain bagian sayap, akan karena mininmnya gol yang dia buat, ayahnya mengembalikan kembali diposisi bek kanan, posisi yang masih dia mainkan hingga hari ini. Alves bekerja sebagai petani dan pedagang di masa mudanya.